Rabu, 18 Januari 2012

Bermesra dengan wanita cacat - 2

"Taklah sangat. Tapi kalau you berpakain tak nampak langsung you kekurangan sebelah kaki tu. But I know you are used to it already. Dulu soldiers I ramai yang kena potong sebab mereka kena booby traps (jerangkap samar) maka kena potong terus dan tiada maaf. Sedih juga," jelas Abang N lalu mencium tempat bekas kakiku dipotong dan menjilatnya manja.
"Hrmm.. Ishh Abang N.. Jangan buat camtue lerr.. Stim Lyn tau.." Kata Lyn tersenyum sambil memegang kakinya itu. Abang N dan Lyn ketawa besar..
"Sedap gak kena lick tuu."
"Teasing ker?" Tanya Abang N..
"Mengoda dan berasa thrill bila melihat originaliti you sebegini Lynn."

Hehehehehehe!!

"I like you Abang N. Age does'nt count. The understanding, the appreciation and the warmth. Mesra dan memanjakan itu mustahak pada I," balas Lyn-Haslinda Sufian nama sebenarku, seorang akauntan di sebauh bank terbesar.

Lalu Abang N melekapkan bibirnya ke bibir Lyn-hangat dan lidah Abang n menjulur masuk lalu bemain dengan lidah Lyn, menjelalah ke lelangit dan ke bawah lidah. Jus mulut dihirup dan disedut oleh Abang N. Lekapan dan tautan bibir mereka berdua begitu lama sehingga Abang N sempat meraba dan meramas buah dada Lyn.

Lyn mengerang kelemasan. Bila jari jemari Abang N mula menjalari buah dadaku. Mula mengentel puting susuku yang kecokelatan warna itu. Tambah bila lidah Abang N bermukim dan menguli semau-maunya di tetekku yang mengeras dan menanjal-nanjal rasanya.

Huu.. Arghh.. Erk.. Erk.. Urghh.. Abang N dan Lyn mengerang, mengeruh dan merenggek..

"O migod besarnya kote Abang N.." Mata Lyn belalak sambil mengelus, "Dua kali ganda hak bf I rasanya. Taklah besar sangat Kamil punya. Bole ke masuk kat cipap I Bang N kote Abang tuh.."

Abang N ketawa terbelahak. Dia menyepuh muka dan wajah Lyn.

"What a question? Boleh sayangg.. Dont worry.." Pujuk Abang N sambil memeluk aku di atas katil sambil kami duduk bedepan. Kote Abang N kurenung lama-lama.

Kote Abang N macam keris panjang terhunus di cadar katil. Selam-bak besar macam timun hijau yang panjang. Aku memegang dan merasakan batang kote sekeras timun dan kepa kotenya mengembang merah berkilat. Dengan tongkol kakiku yang cacat itu kuusik kdpala kote Abang N perlahan. Mula melawan, terbatuk-batuk sekejap, kemudian menghunus ke depan.

"O migod what a long big dick.. Besar, lebar, panjang dan keras batang Abang N.." Kataku naif dan yang nyata aku memang naif, "Kote Abang N itu besar dan panjang. Keras sekali. Itulah kali pertama aku melihat kote yang bagak macam tuh."

Ini batang kote kedua yang kulihat selepas hak bf aku Kamil. Memang tak lawanlah dengan milik Abang N yang tegang mencacak dan mencanak.

"Huu.. Wa.. Huu wa.. Makk.. Sakitt.." Aku menjerit merasakan tabrakan dan tujahan kepala dan batang kote Abang N memasuki pintu gebang lubang puki ku..
"Hmm urghh sedapp ketat puki you Lynn.. Ketat sungguh," kata Abang n sambil menghonggah perlahan kerana dadanya ditahan oleh Lynn.

Lalu sekali lagi Abang N melekapkan mukanya ke pukiku. Menjulur lidahnya ke lurah lembah cipapku. Disitu dia menyudu bagaikan itik pulang petang.. Hehehe.. Lau lidah Abang N menjilati kelentit.. Menghisap dan menyedut membuatkan punggungku terhinggut-hinggut dan puki yang tembam rapat kat muka Abang N. Lidahnya menjulur masuk ke dalam lubang pukiku. Terasa bermain mengenai dinding keliling luubang dan mencecah g spot membuat aku mengerang kuat dan panjang sambil menjerit-jerit bila mulut Abang N menghisap dan menyedut lubang pukiku meminum seluruh jus lendir yang mengelegak di tasik pukiku. Aku menjkerit langsing dan kuat dengan tubuhku mengelinjang memegang batang kote Abang N yang mekar mengembang dan membesi tegang.

Abang N berposisi menengong kemudian menuding dan menujah kelentitku dengan kepala kote. Aku merenggek dan mengeluh dan rasa karan letrik menyelinap ke seluruh urat dan nadi. Aku blowjob Abang n tetapi yang dapat kukulum hanyalah kepala kote Abang N. Penuh mulut aku rasa nak muntah ada bila batangnya ditujah perlahan dan aku meminta Abang N berhenti mempompa.

Kini aku kangkang kakiku luas-luas dan pukiku ternganga untuk menerima kehadiran batang kote Abang N yang sudah mengembang bersedia dan siaga.

"Ohh Abang nn.. Sedapnya kote Abang N masuk. Rasa sendat, sakit ada manis adapedihh.. Uu.. Urghh.. Pelan-pelan," kataku menerima batang dan kepala kote Abang N dalam pukiku yang dipompa perlahan. Aku memutar punggungku untuk menerima seluruh batang dan kote Abang N dalam pukiku.

Aku menjerit-jerit. Aku meraung-raung. Mengertap gigiku. Mengumam bibirku. Tubuhku mengelejat. Aku mencakar-cakat dada Abang N. Kami berkucupan hangat dan panas dan bertukar lidah. Aku mencium bau wanitaku di mulut Abang N.

Abang N menarik keluar kotenya, kemudian menjilat lurah bilut pukiku. Menyedut kelentik dan lubang jus pukiku. Kemudian menjilat lkubang juburku dan memasukkan lidah membuatkan aku berasa geli yang mat sangat dan terkejut dengan perbuatan itu. Aku merasa amat geli dan masyuk. Terasa diriku terawang-awang dan lebih menghargai Abang n yang sanggup melakukan penjilatan itu yang mana sukar dilakukan oleh kebanyakan lelaki.

Dan sekali ini bila kepala kote Abang N menyingkap daun pintu lubang pukiku, kepala dan batang kote Abang N sudah pantas masuk tanpa tersekat-sekat dan silu. Dan aku merasa g spot dalam gua pukiku ditujah dan diusik begitu ngilu dan geli yang amat sangat.

"Urgghh.. Abang nn.. I kuarr.. I cumm.." jeritku sambil menghinggut pukiku ke atas dan ke bawahmelawan tujahan dan pompaan dan henjutan batang kote Abang N.
"Woww ketatt.. Lynn sedapp.. Puki you ketatt.. You love my cock? Lyn suka kote Abang dalam puki ayang?" Abang N memegang bahuku sambil dia menghenjut batang kotenya kuat-kuat ke lubang cipapku. Kemudian dia memegang kakiku yang cacat itu dan mengongkek ku dengan mesra dan kasar sekali.

Aku benar-benar khayal. Aku benar-benar bahagia. Kakiku yang cacat itu terkial-kial dan dipegang oleh Abang N. Dia merasa macam mendapat satu kick atau rangsangan memegang parut tongkol kakiku yang cacat itu. Aku dapatmerasakan denyutan dan kekerasan daging dan urat batang kote Abang N. Aku belajar mengemut batang kote Abang n dan mahu memberikan kepadanya kepuasan yang maksima. Aku merasakan puki aku kegelian ang amat sangat dan kini sudah mengeluarkan jus yang berbecah.

"Yes Bang N.. Yes Bang N.. Love it. Love your cock.. Ohh.. Huu.. Arghh.. I am cummingg.. Fuck mee.. Fuck me deepp" jeritku kuat-kuat dan mengigit-gigit dada Abang N sambil memeluk pinggang Abang N yang keras menghunjamkan batang zakarnya ke lubang cipapku. Aku mencapai klimaks dan...
"Ohh.. Arghh.. Huhh.. I kuarr sayangg," jeritt Abang N dan mengejangkan tubuhnya dan membiarkan batang zakarnya yang besar, lebar dan panjang itu menghuni gua cipapku.

Aku dapat merasakan ledakan sperma Abang N mengenai g spot pukiku beberapa das. Mataku terbeliak. Mataku kuyu. Mata putihku yang kelihatan sedangkan mata hitamku hilang.. Nafasku pancit, aku mengambil nafas banyak kali. Abang N juga sedemikian. Herut berut mukanya menahan klimaks dan memancutkan spermanya didalam diriku.

Kini aku tahu cara make love yang sungguh nikmat. Jilatan, hisapan dan sedutan Abang N di cipapku.. Huu.. Best.. Best nya.. Tak terkata-kata. Tiada bahasa yang dapat mengambarkan perasaanku melainkan sungguh nikmat sekali. Kini aku tahu Abang N yang veteran ini lebih gagah make lovennya dan permain-annya. Lebih hebat layanan, cumbuan, pujian, appresiasi terhadap diri dan batang tubuhku. Kamil entah di mana?

Aku amat mengemari dan menyukainya. Aku amat bahagia diperlaku kan sedemikian rupa. Dan yang paling umphh batang kote Abang N yang besar. Lebar dan panjang berurat itu dapat kuparkingkan dalam kewanitaanku.

Hehehehe!! Yes.. A good fuck by a good fucker. Abang N aku rindui cumbuan dan kongkekanmu.

"You like the fuck Lyn.. You are one nice chick. Good body.. Good puki too ketat dan kemut bagus dear, biarpun sebelah kaki takde, tapi you are fabulous my dear," puji Abang N meramas dan mengurut cipapku yang tembam berbulu halus. Dia mencium pukiku dan menghidu baunya. Tanda terimakasihnya yang tidak terhingga akan cipapku.

Aku berundur setelah dilayani oleh Abang N sebanyak dua round yang cukup panjang dan lama. Letih danberpeluh-peluh. Belum pernah aku menerima layanan sedemikmian rupa. Memang aku lemas dan keltihan namun aku merasakan bagai tubuhku dibunag-bungakan mesra dan indahj. Seluruh tubuhku terasa pegal linu-linu. Bisa-bisa menyucuk saraf dan otot ditubuhku. Tambah perutku yang kejang menahan sedap, asyik dan listrik menjalari seluruh sarafku bila dijilat cipapku dan dipanah lubang pukiku oleh batang kote Abang N.

Sepanjang jalan pulang ke rumah aku masih terasa kote Abang N dalam cipapku. Puas pula aku mengepit kakiku sebab terasa-rasa lagi akan adanya kote Abang N. Hehehehe!!

Aku bahagia.. Dan ada pula seorang admirer yang membelai manja. Jamin puas.. Sure qaput bila aku disetubuh dan bermanja dengan Abang N. Dan Abang N nampak gemar dan suka mengongkekku yang cacat tiada sebelah kaki.

Tamat

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More