Selasa, 31 Juli 2012

Mahasiswa Dan Mahasiswi Part 1

Mahasiswa Dan Mahasiswi Part 1
Mahasiswa Dan Mahasiswi Part 1


Aku menjejakkan kaki ke Universiti Tempatan Malaysia untuk kali kedua ketika aku sudah beranak tiga, dan pada hari pendaftaran ramai juga yang dah berumur macam aku ni baru teringin nak melanjutkan pelajaran. Dalam kuliah mula-mula pun aku dah terperasan ada seorang siswi dewasa (dalam 30-an) yang memang menarik perhatian aku, sekaligus menaikkan berahi aku. Putih melepak, badan sedap gempal, rendah orangnya. Ada iras Maria Menado semasa muda!!

Sejak itu, aku mulakan strategi nak mengenakan getah. Aku tahu dia isteri orang, memang satu gamble yang boleh backfire! Setiap hari dalam kuliah aku renung dia lama-lama. Mula-mula dia tak perasan, tapi lama kelamaan dia mula sedar aku dok tengok dia dan lepas tu dia mula senyum-senyum. Aku kian berani to throw my last card.. Aku pinjam buku text dia semasa satu discussion group, dan aku pulangkan semula dengan satu nota terselit di dalamnya menyatakan aku meminatinya.. Dan lepas tu aku sembunyi diri takut nak jumpa dia. Kuliah pun aku ponteng!

Selepas seminggu aku terpaksa ke library nak cari bahan, dan disana aku terserempak dengan dia Aku salah agah serba tak kena.. Tiba-tiba aku nampak dia datang ke meja aku dan berdiri lama disebelah, dan aku hanya tunduk pura-pura sedih baca buku macam murid sekolah rendah nak kena luku.

"I dah baca message you", katanya perlahan, tetapi bagaikan nak meletup gendang telingaku pada masa itu. Lama dia diam. Aku pun terkelip-kelip menanti perkataan seterusnya.
"I faham".

Aduh!! Getah cempedak dah mengena sayap!! Mula dari situ, saling bertukar message, mula keluar makan di canteen bersama, etc. Etc beberapa minggu.. Hinggalah pada suatu hari aku sedang berbual dengannya, tiba-tiba dia bersuara..

"I nak jumpa you".
"Kan kita selalu berjumpa", jawabku selamba.
"Malam", jawabnya rengkas. Aduh! Aku pasti tepuk bukan lagi sebelah.
"Bila?" tanyaku, berpura-pura selamba.
"Malam ni". Matanya merenung tajam ke mataku.. Lembut, jujur, tetapi aku rasa ada unsur mencabar di dalam renungan sayu itu.
"You bawa kereta you, ambil I dekat belakang library. Lapan setengah".
"Okay.. Lapan setengah" jawabku.

Badanku rasa panas macam nak demam. Memang batangku dah lama demam kerana dah dua minggu tak balik kampung sibuk dengan assignment. Air mani dah pekat macam bubur gandum. Rasanya kalau tergesel dengan buntut perempuan India tua yang selalu menonggeng mengelap lantai library tu pun mungkin boleh terpancut. Memang pernah aku pariap perempuan India tua yang mabuk toddy ketika meminta seringgit dari aku ditengah malam dikaki lima.. Tetapi itu chapter lain dalam hidupku.

Petang tu aku macam orang jumpa ketul emas. Letak sana tak kena, letak sini tak kena. Pilih baju tu tak kena, baju ni tak kena. Ini KALI PERTAMA aku dapat isteri orang! Married Woman, wow!! Dalam hati tu berdebar juga, takut tak dapat hit the first time. Apa kata kalau dia hanya nak berbual mesra, sedangkan aku memang dah lama taram nak kongkek dia. Aku tak mau buang masa berbulan-bulan macam anak muda jatuh cinta (Namun aku memang cukup minat dan teringinkan dia. Memang cantik, putih melepak, berwatak lembut, kekampongan. Memang lubang dubur dia pun aku sanggup jilat!)

Jam lapan aku dah ada dalam gelap belakang librari. Setengah jam aku rasa seperti sekerat hari tunggu dalam kereta. Tepat masanya aku nampak lampu kereta menyusur parking dibelakangku, dan secepat kilat pintukiri keretaku dibuka dan dia dah ada disebelah. Aku terus pecut tak berani kata apa-apa takut dia tukar fikiran! Selepas beberapa kilometer meninggalkan kawasan kampus, dia bersuara..

"I tak pernah buat kerja macam ni.." seolah was-was hati, tapi dalam senyuman.
"I pun", jawabku ringkas. Batangku sebenarnya dah menegak mencanak, sama keras dengan batang gear kereta yang kupandu.
"I memang minat you dah lama. I minat sebab you macam Maria Menado dalam Filem Selendang Delima. Err.. Kita ni nak kemana?" tanyaku selamba, cuba menyembunyikan batangku yang mula nak menonjol keras bersimpul dalam seluar.
"Pastinya kita bukan nak keluar makan. You carilah tempat yang sesuai".
"All right. I cuba. Tapi you jangan complaint pula kemana I bawa. I mesti cari tempat yang orang tak boleh nampak."
"Well.. Terpulang pada you. I cuma passenger", sambil menjeling tersenyum padaku. Aku rasa I got the message.

Aku belokkan kereta ke kawasan tapak perumahan yang baru diratakan tanahnya dikelilingi bukit dan terus park dalam gelap. Aku buka pitu kereta agar dapat udara selesa. Gelap, senyap dan sunyi.. Hati kena berani. Dan terus aku cium pipinya untuk cuba lihat reaksi. Dia tak terperanjat. Malah dia merapatkan dirinya padaku, dan lantas aku baringkan kedua-dua kerusi dan kami saling berpelukan, berkucupan, tanpa apa-apa suara. Tanganku gawat meramas punggungnya yang kugerami dah sekian lama. Pun dia tak kisah, kerana asyik mengulum lidahku.

Keyakinan diriku bertambah, dan aku bukakan butang bajunya satu persatu, sambil menanggalkan bajuku sendiri. Dia tak ada komen, aku peluk dia peluk, aku kucup dia kucup. Rupanya isteri orang ni pun, sex macam tak cukup juga walaupun dah berapa belas tahun berkahwin! Ini satu discovery yang baru bagiku. Meningkatkan lagi self confidence aku untuk terus maju dalam kerjaya ini..

Lama kami romen begitu, dia dah mendengus-dengus tak tentu arah. Aku rasa dia sedang bertungkus lumus untuk sampai ke kemuncak, tapi mana bisa kalau pantatnya tak di usik atau digosok sesuatu. Aku terus selamba tanggalkan kancing kainnya dan meloloskan zip kebawah dan menarik keluar kain, kain dalam, seluar dalam dengan satu pergerakan. Aku perasan dia melentikkan badannya keatas memberi laluan mudah bagiku meloloskan pakaiannya. Satu signal yang aku anggap POSITIF!

Aku terus menggosok-gosok apam idamanku dengan setiap mm. Keluasan tapak tanganku, melekap bak ikan pari didasar laut merasakan setiap lekuk, kedut dan lurah yang terbentang disana. Aku jalarkan jari telunjuk mencari punat yang menjadi main switchnya. Ke celah lurah jariku melurut tanpa mata, tetapi tepat dan pasti perjalannya menyusur lurah yang licin, basah dan dan kepanasan suhunya. Kurasakan bonjol biji kelentitnya yang telah mengembang dan aku urut-urutkan dengan hujung jariku yang dah basah lencun oleh air cipapnya. Dia mula mengerang. Bukan perlahan, tetapi macam budak kecil sakit gigi di tengah malam bunyinya.

"Aahh.. Aahh.. Aahh.. Aahh.." berulang kali tanpa henti.

Mulut masih saling berkucupan. Air liurnya entah berapa litre ku telan ibarat meneguk air tonik kuat pemulih tenaga. Batangku menegak keras menggeletar dalm seluar. Aku dengan spontan membuka zip dan menanggalkan seluarku tanpa mengubah posisi pelukan dan berkucupan itu dengan tangan kiri, sedangkan yang kanan masih mengulit biji. Satu pergerakan yang aku dah lama terlatih sampai dia tak sedar yang aku juga sudah berbogel sepertinya.

Aku mengubah tanganku meramas buah dadanya yang putih melepak dan masih pejal dan kemerahan putingnya. Bergilir antara tetek dan bijinya. Mulutku memberi giliran antara puting susu dan mulutnya. Suara mengerangnya tak berhenti-henti.. Tetapi aku yakin tak ada siapa dipinggir hutan tu yang nak dengar. Aku teruskan foreplay untuk sekian lama sehingga dia bersuara semula..

"I nak rasa you", sambil tangannya meraba mencari batang konekku dan meramas lembut memicit-micit air lendir yang keluar dari hujungnya.

Aku macam kena kejutan letrik, dab batang konek menggeletar sendiri bila diramas begitu.

"You berani..?"

Aku diam tak berkata apa-apa. Hanya tanganku merayap-rayap merata-rata merasa menikmati kehalusan kulinya. Kulit pipi, kulit dada, kulit perut, kulit telinga, kulit paha, kulit buntut dan celah-celah cipap dan segala isinya.. Namun aku berdebar kerana ini kali aku berdepan dengan isteri orang. Aku teragak-agak juga. Lama aku diam..

"Kalau you tak berani, tak apalah.. I tak paksa".

Aduh, susah juga. Tapi dalam keadaan begini kepala butuh yang berbicara. Otak, akal serta fikiran dah terbang entah kemana. Kepala butuhku seolah-olah mengangguk-anggukkan kepala menyatakan persetujuannya, dan tanpa berkira aku dah celapak meniarap di celah kangkang di atas perutnya. Kedua tangannya secara otomatis memaut erat dan mengulum lidahku, dan kurasa kepalaku sudah mencecah kelembapan dan kepanasan nonoknya.

Aduh.. Macam ditarik besi berani kepala batangku dah terhisap ke dalam lubang pantatnya. Basah, licin, panas, berdenyut dan mengemut!! Oh my God!! Bak kata Mat Saleh. Aku terketar-ketar seluruh badan menahan kemikmatan yang sungguh berlipat ganda berbanding dengan setiap kali aku mengongkek isteriku selama bertahun-tahun ini. Dia mengerang kuat dan mengangkat punggung supaya batangku segera menyelam ke dasar lubuk syurga (atau neraka) yang penuh dengan nikmat itu. Aku macam budak kecil terketar-ketar menggigil dan dia menggelepar mengerang tak henti macam macam budak kecil terkena tusukan duri.. Aku tak berani nak sorong tarik batangku kerana air maniku memang dah nak terpelancut sangat dari tadi. Aku cuba bertahan, tetapi aku kalah dalam dugaan ini.

Sekali aku merasakan kemutan kuat menyedut seluruh batangku, badanku melentik sendiri dan aku rasa seluruh dunia akan meletup di hujung kepala butuhku. Boom!! Air mani terpelancut macam peluru menyembur pintu rahimnya. Aku tosokkan sekuat hati membolehkan batangku menerobos sedalam-dalamnya lubang nikmat itu. Entah berapa kali buah pelirku berdenyut-denyut menyemburkan air mani pekat setiap kali denyutan. Setiapali denyutan, setiap kali aku rasa kegelian yang penuh kenikmatan.

Akhirnya denyutan itu terhenti sendiri, dan ku rasakan batangku berendam berkubang dalam lubang yang dipenuhi air maniku sendiri. Aku terkapai lemah diatas perutnya, nenbiarkan batang konek ku berendam dalam lubang pantatnya. Dia mengemut-ngemut kecil seolah melurut batangku menghisap mani yang meleleh lesu saki bakinya. Aku betul-betul penat dan letih, tetapi aku terdengar dia masih mengerang-ngerang kecil dan tak mahu melepaskan batangku yang dah mula nak terkulai kehabisan isi. Badanya panas dan dadanya berombak-ombak. Perlahan aku menarik batangku yang dah mula mengempis dari lubangnya yang basah licin dan hampir terkulai, dan aku melentang di bangku sebelah. Dia mengiring mengadap aku.

"I tak habis tadi..," katanya ringkas, sambil tangan kirinya meramas-ramas halus kepala batang konekku yang masih basah licin dek air cipapnya dan sedang berayun separuh lembik.
"I tahu," jawabku.
"Memang I terpancut cepat. Lazat sangat-sangat. Dah lama sangat I idam nak kongkek pantat you. Sejak mula terpandang you dulu masa pendaftaran. Mungkin you tak perasan".
"Dahsyat la you!," ia ketawa kecil.
"I nak lagi."
"You mainkan konek I supaya keras balik, I janji akan puaskan you kali ini."
"Okay. You duduk diam-diam.". Itu saja cakapnya.

Bersambung . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More