Selasa, 10 Juli 2012

Sex Story Panas cipapku

Sex Story Panas cipapku
Sex Story Panas cipapku


Namaku Zulaikha-panggilan manjaku Zu. Usiaku 30 tahun. Kalangan rakan-rakanku mengatakan rupaku iras Amy Mastura, penyanyi kecil molek tue. Hehe!!

Setiap hari aku menanti kepulangamu dengan sabar walaupun hatiku juga merintih kepenatan. Lantaran aku juga turut sama mencari rezeki. Cukuplah segala kepenatan yang kurasa diubati dengan senyuman manismu. Namun kepulanganmu pada suatu petang telah meragut keindahan mimpiku.

"Zu.. Abang ada sesuatu nak cakap dengan Zu."

Fikiranku ligat memikirkan apakah yang bakal diperkatakan suamiku.

"Apa dia Abang, katakanlah?" jawabku bimbang dan curiga.
"Zu," bicaranya tersekat-sekat," Sebenarnya Abang.. Abang nak minta maaf dengan Zu."
"Minta maaf? Kenapa Bang? Selama ini Abang tak pernah pun sakitkan hati Zu," balasku dengan penuh rasa kasih sayang.

Abang Daud terpaku seketika. Mungkin sedang memikirkan perkara yang bakal disampaikannya. Aku lihat Abang Daud gugup. Dahinya berpeluh seolah-olah ada sesuatu yang membimbangkan hatinya.

"Zu masih ingat pada Fatin?" tanyanya penuh debar dan suaranya bergetar.
"Maksud Abang Fatin, kawan Zu masa di universiti dulu ya?"
"Haah, ya."
"Oh.. Kenapa? Abang ada jumpa dia ke? Dah lama Zu tak jumpa dia. Yalah semenjak konvokesyen kita orang dulu, seingat Zu. Kenapa dengan Fatin Bang? Apa kaitannya dengan Zu dan kita?"
"Janji dengan Abang yang Zu tidak akan marah atau pun menangis, bila Abang berterus terang." pinta suamiku.
"Emm.. Baiklah, tapi bagitau lah dulu,"pintaku tanpa sabar.
"Sebenarnya Fatin dan Abang sudah bernikah dua bulan lalu," jelas Abang Daud memalingkan mukanya dari renunganku. Fatin, awek kelate itu merupakan teman sekuliahku semasa sama-sama menuntut di universiti dulu.

Aku terus terpempan, kaget seolah-olah nyawaku telah jauh di bawa pergi dan seakan-akan langit jatuh menimpa kepalaku. Hampir berhenti nafasku dan dadaku ditujah sebak. Firasatku ternyata silap. Abang Daud benar-benar telah menduakanku.

"Apa salah Zu Bang? Kenapa Zu diperlakukan sebegini? Apakah sudah kurang kasihsayang Zu pada Abang? Apa yang tidak ada pada Zu yang ada pada Fatin, Bang?" tanyaku dengan hati berkecai dan perasaan hancur luluh.

Ku gagahkan jua diri ini untuk bertentang mata dengan suamiku, Abang Daud. Segala janjiku tadi sudah kulupakan. Persoalanku tidak dijawab. Abang Daud membatukan dirinya, seolah-olah mulutnya terkunci.

Kerana tidak tertahan dengan kesedihan lantas kucapai kunci keretaku, lalu kupandu keluar dari kesibukan ibukota menuju entah kemana, aku sendiri tidak perasan haluanku. Aku berasa amat sedih diperlakukan sebegini. Hancur hatiku dan airmataku tak henti meniris pipiku dan sebak menghunjam dadaku yang terhinggut-hinggut menahan tangisku.

Tiba-tiba aku teringatkan Abang N. Pantas aku mendapatkan hanset lalu menelefonnya.. Pertemuan kami di Restoran KFC Lebuhraya..

"Well Zu, nasi sudah menjadi bubur. No arguments. Itu senjata lelaki." kata Abang N perlahan membujuk dan menenangkan aku sebab aku masih merembaskan airmata.

Aku menahan sebak. Dadaku bergelombang keras. Mataku sembab dan putih mataku merah. Kami duduk di satu sudut restoran KFC dekat TOL Sg. Besi. Abang N membeli-kan minuman gas.

"I faham Bang. Memang betul nasi sudah menjadi bubur. But I was caught witahun my pants down. Tidak pernah terhidu akan perubahan ini. Tidak nampak riak apa-apa yang Abang Daud sudah bernikah," keluh kesahku menghela seakan tidak percaya. Aku mengeleng.

"Be realistic Zu. Dan kau kena belajar menerima yang kau telah rasmi bemadu. So you kena share suami you dengan seorang wanita lain, yang kebetulan adalah kawan sekuliah kau di universiti dulu,"jelas Abang N mengerutkan dahi-nya.

Muka Zu kelihatan membesar sebab matanya sembab.

"Face it dan terima kenyataan ini walaupun you tak suka. Dan I tahu mana isteri suka dimadukan? Dan dalam bab nikah kahwin ini I tak mahu mempertikaikan apa-apa sebab Tuhan sudah mengizinkan 'lelaki boleh beisteri empat'. Itu nas dan kebenaran serta izin dari Tuhan. Bab adil atau tak adil, itu soalan lain. Cuma you kena belajar dan memahami poligami. Redha dan bersedia serta sanggup berkongsi satu 'batang' tu. tahunat's a fact."

Aku menjuihkan bibirku mendengar perkataan celupar yang terlen cit keluar dari mulut Abang N but itu kenya-taan walaupun I hate it so much. Aku berdecik panjang dan menyapu mukaku sambil menghembus hingus. Terasa lubang hidungku tersumbat. Sebu. Gelora dadaku kian reda. Hatiku lapang bila Abang N menjelma untuk berkong-si jerih hati dan jiwaku. He is a good listener dan memberi-kan beberapa nasihat yang baik. Dapat mendamaikan gejolak dan libang libu rasa dijiwaku.

Aku memandang tepat ke muka Abang N. Aku angguk. Apa yang dikatakannya itu benar. Abang N, duda dan veteran, colleaqueku sepejabat. Aku selalu bersamanya, kami dalam satu tim. Dan tugasku adakalanya memaksa kami bertugas outstation.

"Frankly I'm shocked. Kesal yang amat sangat. Question his love towards me and my love. Apa ada dengan cinta? Apa ada dengan kasihsayang? Apa ada dengan kesetiaan? Ya, apa ada semuanya??" kataku berat dan sesal, "I tak nampak kejujuran. I buta sayang. I tak nampak setianya seorang suami sedangkan kesetiaan itu dituntut dari seorang isteri?"

Aku berasa lemas. Seakan tanggung jawab yang selama ini aku agungkan berkubur. Persefahaman berumahtangga hancur dengan panah halalintar perlakuan suamiku beristeri dua. Apakah aku mampu bermadu? Apakah aku mampu berkongsi? Apakah aku mampu menahan gelora rasa hati dan perasaanku?

Kulihat mata Abang N memerhatikan dadaku yang berombak.

"Jangan pandang lebih..." Aku menegur pandangan Abang N itu. Aku tunduk dan Abang N sengih, "I ada masalah nie. Setia.. Setia..??"
"Kau ni memang lawo Zu. Kecil molek cam Amy Mastura lah," puji Abang N sambil berdecit.
"Isskk.. Janganlah. Semua cakap camtue tapi I sedih nie,"jawabku lemah.
"Buat apa sedih. Jangan jadi bodoh. Be brave. Tunjukkan pada suami you, bahawa you wanita anggun dan cekal. Hati boleh robek didalam diri, tapi wajah tunjukkan you ceria dan gembira. Ingat, tenang dalam gelora. tahune world is yours," tambah Abang N memberi semangat lagi.

Aku terkekeh kecil.

"Good kalau boleh ketawa maknanya you boleh lupa masalah. Jangan jadikan isu dan bagi masalah yang suami you nikah lain. Take it naturally" tambah Abang N lagi, "You buatlah keputusan you sendiri. You know better. Don't cry anymore. Takde guna dan nilainya airmata you itu."

Aku dan Abang N berpisah setelah gelora di dadaku reda.

"Pandu baik-baik. Ingat yang you enjoy tahunis life. Orang lain tiada hak mahu merosakkan kebahagiaan you walaupun suami you," kata Abang N sambil mencium pipiku sebaik sahaja aku hendak masuk ke dalam perut kereta. Terasa hangat ciuman Abang N.
"Tq for tahune advice Bang N. You're a good friend and brotahuner," balasku melambai.

Abang N angguk sambil menunjukkan isyarat good. Hari berganti hari, masa berganti masa, sikap Abang Daud mula berubah setelah Fatin, maduku disahkan hamil. Selama seminggu dia dirumah Fatin hanya sekali saja dia menjengukku. Kelainan dan perubahan sikapnya terserlah. Setelah seminggu Abang Daud tidak menghubungi kami, akhirnya dia pulang.

Malam itu kami berbual panjang. Terasa terubat rinduku yang terpendam selama seminggu. Maklumlah hidup kami tidak pernah renggang dari gelak ketawa. Abang Daud sedari awal perkahwinan suka menyakatku, aku pula tukang gelak. Seketika itu, perbualan kami dikejutkan oleh deringan hanset suamiku. Kulihat wajah suamiku berkerut dan berubah setelah selesai menjawab panggilan telefon tersebut. Wajahnya sugul.

"Zu, Abang kena pulang ke rumah Fatin, dia muntah-muntah, katanya dia rasa lemah dan sukar bernafas."
"Ye.. Ke? Setahu Zu kandunganya sudah masuk 7 bulan kan??"
"Ya, tapi dia mengadu muntah-muntah."
"Abangg, Zu juga penah merasai saat-saat begitu, tak kan masih muntah-muntah lagi kut?" Dugaku tidak puas hati. Baru hari ini Abang balik, takkan Abang tergamak tinggalkan Zu dan anak kita lagi? Apa Abang sudah lupa janji Abang pada Zu.?"
"Zu, Fatin minta Abang pulang, Abang harap Zu faham. Fatin mengandung dan perlukan Abang. Zu kan ada Sofea!"

Aku sedih dengan kata-kata Abang Daud yang mula berat sebelah. Sepantas kilat kulihat suamiku berlalu tanpa menoleh kepadaku. Sampai hati Abang buat Zu macam ini, keluhku sambil memandang Sofea, anak kami.

Pendekkan cerita..

Aku outstation-bertugas luar, kali ini hanya dengan Abang N sahaja. Seminggu lamanya. Kami ke Kuching dan mengi-nap di Holiday Inn..

Perasaan dijiwa diriku.. Kerana terbiasa berseloroh, berce-rita dan mesranya aku dengan Abang N sepanjang kami bertindak sebagai rakan sekerja.. It comes naturally tanpa aku membantah malah bersedia dan suka.. Aku tidak menyangka ia akan berlaku, dalam hal ini tiada salah sesiapa but it happens and nice.. Begitu rasaku..

Pertamakali dalam hayat aku bogel tanpa seurat benang menutupi diriku didepan seorang lelaki lain, malah suamiku, Abang Daud sendiripun tidak pernah melihat keadaanku berbogel begini.. GEMETAR.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee..

Nak kututup cipapku, buah dadaku berjuntaian.. Nak kutu-tup buah dadaku dengan kedua tapak tanganku, cipapku yang berbulu halus kelihatan.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Namun dalam malu aku tetiba jadi mau pula..

Dan bila bibirku ditaup oleh bibir Abang N, aku mengigil bagaikan aku anak dara yang baru pertamakali dikucup.. Seram sejuk rasa tubuhku namun nikmat kucupan itu menghangatkan bila lidah Abang N meneroka mulutku dan aku memainkan lidahnya dengan lidahku. Hangat aku berada dalam pelukan Abang N yang kemas.

Abang N mendukung tubuhku sambil dia berjalan mengeli-lingi bilik itu, aku memaut di tengkoknya dan kami berku-cupan.. Lama dan hangat sehingga aku terangsang.. Abang N meletakkan aku di tubir katil. Aku duduk bogel dengan kakiku berjuntai sambil memerhatikan Abang N, yang membuka kemejanya.. Aku melihat seluarnya mengembung di bahagian depan.. Kotenya tegang..

Kemudian bila Abang N menanggalkan seluarnya, aku menekup mulutku.. Mataku bagaikan terjojol, mukaku berkerut dan bila kulepaskan tekupan mulutku, aku menjerit,"Ya ampun.. besarnya, panjangnya.."

Butuh Abang N mencanak di depan mukaku. Yes, masive, huge and long. Itulah zakar kedua yang pernah kulihat dengan mata kepalaku selain milik Abang Daud, suamiku. Jauh bezanya bagaikan langit dengan bumi. Besar, pan-jang, berurat dan keras. Hatiku bertambah kecut dan risau. Dadaku berdebar kencang. Aku mengucek mataku tak caya.

Abang N tersengih. Dia segak dan sasa. Dengan perlahan mendekati diriku dan duduk disebelahku di tubir katil. Kami berdua berbogel. Pertamakali dalam hayatku bogel dengan lelaki lain dan bersentuhan kulit. Malah kini disentuh dan dipegang bahagian-bahagian sensitif dan sulitku.

Dalam takut dan berani, aku dibelai dengan manja, dicum-Bu dengan mesra, dipuji dengan beriya-iya. Tubuhku yang berkulit halus baik di bahagian belakang mahupun baha-gian depan disentuh oleh tangan lelaki sasa, disepuh den-gan lidah manja lagi mesra membuat-kan aku mengelus, mengerang, merenggek, meraung dan menjerit.

Aku benar-benar tenggelam dalam syahwat mahu tambah bila leherku digomol, dijilat dan dihisap-hisap manja. Aku menahan geli, sedang sentuhan itu membuatkan suara-suara erangan menerpa keluar dari mulutku, bila putingku dinyonyot, buah dadaku diramas, sensitiviti itu menjalar ke cipapku membuatkan vaginaku mengeluarkan lendir.

Aku mengikut rentak Abang N. Mak oii.. Kotenya sungguh besar dan panjang lagi keras-genggamanku ke perkeli-lingan batang Abang N penuh. Aku mengocok batang itu perlahan dan kuat dengan kedua belah tapak tanganku dan dapat merasakan tindak balas denyutan batang itu membesar.

Tubuhku kehangatan bagaikan udang mengelinting di dalam kuali. Sekejap ke kiri dan sekejap ke kanan. Seke-jap tubuhku terangkat ke depan sekejap ke belakang. Waj-ahku berkerut dan perutku keras menahan geli dan sedap teramat sangat. Bila Abang N menekup mulutnya ke cipapku, aku menjerit. Lima tahun aku menjadi isteri orang, inilah kami pertama lelaki meletakkan mulutnya ke cipapku.

Bayangkanlah.. Betapa hebatnya kasih Abang N dan tidak suamiku..
Bayangkanlah.. Betapa aku menerima permainan lidahnya di alur lurah, clit dan lubang farajku..
Bayangkanlah.. Betapa aku fana dan tubuhku lemah longlai
Bayangkanlah.. Betapa aku mampu multiple orgasm yang selama ini aku idak tahu
Bayangkanlah.. Betapa aku disediakan oleh Abang N untuk menerima batangnya yang besar, berurat, panjang dan keras itu.
Bayangkanlah.. Betapa nikmat kongkekan yang aku terima dari Abang N dan bukan dari suamiku..

Tidak pernah dalam persetubuhan dengan suamiku suaraku meracau dan bising. Namun dengan Abang N aku menjadi tidak malu. Suaraku kuat dan bising. Tidak kusangka ia membuatkan Abang N tambah terangsang dan suka.

Pertamakali.. Tubuhku habis dijilat depan dan belakang..
Pertamakali.. Analku dijilat dan lidah dijulurkan ke dalamnya.. Aku mengelinjang dan menanggung gelii..
Pertamakali.. Pussy aku diteroka oleh mulut dan lidah Abang N membuatkan aku multiple orgasm dan merasai nikmat klimaks
membuatkan cipapku banjir.
Pertamakali.. Melihat dan memegang zakar yang besar, berurat, panjang dan keras mencanak..
Pertamakali.. Menjilat kepala zakar Abang N, mengulum-nya namun aku tidak tahu tekniknya dan terasa mahu muntah sebab
belum pernah melakukannya.. Abang N suruh aku mengigit kepala kotenya perlahan dan manja serta mengulum
sampai ke takuk dan menyedut kuat semampuku.

Aku benar-benar naif walaupun sudah beranak satu dan masih isteri orang. Namun permainan kasihsayang diran-jang Abang N jauh bezanya dari suamiku, Abang Daud.

Nyatanya.. Aku lemas bila diulit sedemikian rupa.
Nyatanya.. Bila aku mengangkangkan kaki dan cipapku tebuka rela, Abang N menekan kepala kotenya ke dalam lubang pukiku..

"Aduhh.. Aduhh.. Sakitt.." Abang N memperlahankan tekanannya, "Rileks saang.. Rileks.. Sikit jerr."

Aku terasa pedih di bahagian bibir farajku namun tujahan kelkuar masuk yang perlahan itu membuatkan dinding vaginaku geli semula dan sedap. Aku mengerang kuat dan tubuhku mengelinting udang.

"Sedapp.. Abang nn.. Sedapp.."

Dalam pada itu Abang N mencabut butuhnya, lalu menekup mulutnya ke pukiku. Dia menjilat clit, lurah dan memasukkan semula lidahnya ke dalam lubang farajku. Keluar dan masuk, clockwise dan anti-clockwise. Kemudian Abang N menghunuskan batang kotenya dan menujah masuk ke dalam lubang cipapku semula. Dia menhenjut perlahan keluar masuk. Aku membetulkan goyang punggungku sambil cuba memberi ruang dalam vaginaku untuk menerima seluruh batang zakar Abang N.

Nyatanya.. Nafsuku juga ganass.
Nyatanya.. Aku tidak pasif. Aku melawan.
Nyatanya..

"Aduhh.. Sedapp.. Abang nn.. Masukkan semua batang.. Sakit.. Sedap.. Nice.. Pain.. Good..."

Dan Abang N menghunjamkan seluruh batangnya ke dalam lubang pukiku. Kini kulit pangkal batang Abang N bertemu dengan kulit tundunku. Abang N mendiamkan zakarnya dan vaginaku mula mengemut. Abang N mengeruh dan nafasnya kasar. Nafasku kasar. Abang N meramas buah dadaku kuat. Kemudian menyonyot dan menyedut putingku. Dengan zakar besar dan panjang dalam wanitaku, aku menahan tubuh sasa itu yang sedang mempompa zakarnya kuat-kuat ke dalam pukiku. Aku fana. Aku kenikmatan. Kami berdua berpeluh dalam bilik hawa dingin.

Nyatanya.. Pertamakali aku menikmati orgasm bersama Abang N. Ledakan spermanya panas dalam gua pussyku dan dibahagian
dadaku.
Nyatanya.. Pertamakali aku menikmati teknik-teknik making love yang beranikaragam.
Nyatanya.. Pertamakali aku menikmai kepuasan yang maksima.
Nyatanya.. Pertamakali aku diminta blowjob dan mempelajarinya dengan baik.

Abang N lah sandaran resah gelisah wanitaku kini. Aku tidak hairan dengan kewujudan Abang Daud. Biarlah dia dengan Fatinnya. Aku tidak cemburu lagi. Kini selama seminggu aku mengongkek dan dikongkek oleh Abang N. Selama seminggu aku belajar cara-cara memuaskan nafsu dengan penuh nikmat dan mesra.

Setelah puas berfikir, aku nekaad untuk membiarkan mereka hidup bahagia walaupun aku sudah menelan kepahitan bermadu itu. Surat ku tinggalkan diatas meja solekku. Aku tidak mahu lagi menyimpan sedikitpun memori bersamanya. Bila masuk ke biliknya, rumah kosong tiada berpenghuni, Abang Daud mendapati dan membuka surat itu dengan debar hatinya semakin kuat..

Hallo suamiku,

Zu mohon ampun dan maaf Zu keluar dari rumah ini tanpa keizinan Abang. Namun inilah keputusan yang telah Zu buat. Sekarang, Abang tiada lagi halangan untuk bersama den-gan Fatin buat selama-selamanya.

Abang, Zu mohon ampun dunia dan akhirat, lepas dan ceraikan Zu walaupun Zu tidak mencium bau syurga dengan berbuat begini, namun ia adalah lebih baik buat kita berdua.

Terus terang Zu akui bahawa Zu bukan lagi Zu yang Abang pernah kenal dan tau. Zu kini adalah seorang isteri yang curang. Zu telah berzina, Bang. Zu tidak menyesal dengan perlakuan Zu itu. Maaf dan ampunkan Zu. Jangan salahkan Zu. Buatlah tindakan yang sepatutnya untuk melepaskan Zu. Zu rela dan ikhlas.

Ampun dan maafkan Zu dan pasangan zina Zu. Tidak perlulah kami mengadap Abang dengan kain putih dan parang panjang. Lepaskan kami dari dosa kami. Zu doakan Abang bahagia dengan Fatin.

Ikhlas,

Zulaikha

Ketika itu Abang Daud merasakan dunianya gelap gelita. Dia terjelepuk di lantai dengan astagar..

Tamat

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More