Rabu, 11 Juli 2012

The students - Azie Sex Story

The students - Azie Sex Story
The students - Azie Sex Story

Aku dan Azie saling mengenali antara satu sama lain. Di mIRC satu tahun yang lalu kami berkenalan dalam channel "mamak", berkongsi bersamanya banyak kegembiraan dan kesedihan Walaupun kami hanya berhubung melalui internet dan telefon, namun aku dapat merasakan sesuatu yang menarik pada Azie.

Azie berusia 17 tahun. Berada dalam tingkatan lima di sebuah sekolah menengah di pinggir bandar itu dan akan menduduki perperiksaan SPM-nya tidak lama lagi. Body solid. Buah dada seder-hana, pinggang ramping dan punggung lebar dan pejal. Tinggi dalam 5'2" dan figurenya 35 29 37.

Aku disapa oleh seorang gadis berpakaian T-shirt yang melekap tubuhnya dengan slack gelap dan bertudung biru muda.

"Nie Abang N ke?" tanya wanita itu.

Aku melopong sambil berfikir sejenak, Huh! Nie ke rupenya si Azie! Solid orangnya, muke macam pengacara TV3 Zalina Azman! Bisik hatiku.

"Nie Abang N ke?" tanya wanita itu lagi.

Aku tersentak dari lamunan memandang tepat ke wajahnya..

"Ye, Abang N la nie!" jawabku lembut sambil sengih dan menghulurkan tangan.
"Saya Azie Bang,"dia kekeh kecil menyambut huluran salamku dan kekeh itu menusuk gendang telingaku dan aku tahu memang itu suara Azie.

Wajah cute Azie dapat kurasakan dia seorang remaja yang sophisticated juga. Dia memang kelihatan elegant, anggun dan tahu apa yang dimahukannya! Dia nampak matang. She looks older than her age.

"Keluarga Azie besar atau kecil?"
"Tak besar Bang N. Saya yang bongsu dari tiga beradik. Abang sulung dan sorang kakak. Dua-dua sudah berumahtangga. Ayah dan ibu dah pencen."
"Anak manjalah nie yer"
"Hihi.. Tak juga. Cuma diberi sedikit kebebasan. Masih tertakluk dan berlindung dibawah ketiak orang tua."

Aku tidak jemu berborak dengannya. Kami bersembang mengenai apa sahaja yang terlintas walaupun sesekali sesekali aku menyelit-kan cerita seks. Walaupun kami jauh berbeza usia, tidak pula aku mengumpamakan Azie macam anakku. Sepanjang pengenalan aku dengan Azie, aku sedar Azie tidak ubah seperti wanita lain, seks menjadi topik perbualan. Galak dan senang menduga dan mengujiku. Begitu juga denganku.

"Naper gemar menduga Abang dengan bab sex nie.. Azie pernah ke buat?"
"Buat apa?"
"SEX atau make love lah.."
"Buat?? Belum pernah, tengok VCD adalah."
"Suka ke? Apa fantasia Azie?"
"Tak cuba tak taulah suka atau tak. Tapi syok habis kalau tengok VCD tu. Tentang fantasia.. Hmm"
"Apa fantasia Azie dalam bab SEX?"
"Nak cuba main lah.. Abang N ajarkanlah.."

Berderau darah naik ke mukaku. Berdegup jantungku. Betul ker nie? Nafsu sudah mula bertahta di mata. Aku cool jerr.

"Apakah itu acah atau real mau?" Azie ketawa.
"Mau lerr.. Abang N ajarlah."
"Azie ni masih virgin ke? Nak bagi dara Azie kat Abang N ke? Tak nyesal ke nanti?"
"Mestilah 100% virgin. Takde fikir nyesalpun. Yang fikir nak diajar dan buat dengan Abang N. Fikir yang seronok dan bluees."
"Nanti Azie buat repot mampus Abang N dipenjara 20 tahun dengan sebatan lagi." Kami berdua ketawa.
"No lah.. Perkara sedap buat apa repot. Pandai goda pandai rasalah. Cermat dimulut rahsia diperut.." Jawab Azie berani.

Aku percaya bahawa dia lebih banyak berkhayal dan berangan. Hal ini tidak langsung membuatkan aku bertanggapan buruk atau terpesona terhadapnya. Meskipun umurnya masih muda, namun hayalannya seperti realiti. Inilah yang menyebabkan aku sangat-sangat ingin mengenalinya dengan lebih rapat.

"Fuyoo hebat bangalo Abang N. Luas lagi. Ada garden, ada swimming pool dan home theatre" Kata Azie melonjak ketika berada di tepi swimming pool.
"Bilik karaoke pun ada kalau nak karaoke" Tambah Abang N sengih lalu membawa Azie ke bilik tidur utama.
"Woww.. Camni ke orang bujang tinggal. Hebat. Bilik tidur pun kelas" Puji Azie dan cuba duduk di atas katil empuk dengan cadar pink beropol.
"Cubalah katil tu. Besst tu menanjal" Kataku ketawa kecil sambil mengambil lemonade dari peti ais kecil yang ada dalam bilik tidurku.

Kuserahkan botol lemonade kecil itu kepada Azie dan dia mencapai sambil menogoknya. Aku hampir dan duduk di sebelahnya di tubir katil. Aku mengucup belakang leher, menjilat serta menggigit-gigit kecil telinga kiri dan kanannya. Azie terangsang dan mengeluh kesedapan. Tanganku meraba-raba belakangnya sambil berbisik. Kutaup bibir merekah itu lalu menjelajah lelangit mulutnya. Lidah kami berlaga dan Azie terasa lemas. Aku mengulum lidahnya. Aku mengapuknya kemas.

"Azie.. Tolong buka baju sayang.." rayuku.

Azie membuka kemeja T nya sambil ku membantu menarik kemeja T nya bila kedua tangan diangkat ke atas. Terdedahlah dua buah dada dibalut coli berwarna hitam. Dada Azie berombak-ombak den-gan nafasnya keras. Tanpa menunggu lama, aku terus membuka cang-kuk coli Azie. Terpesona aku dengan puting pinkish dan buah dada cerah yang keras. Tambah mendebar bila aku dibenarkan menguli, mengomol, menyonyot, meramas di bahagian sulit gadis itu.

"Ss.. Uusshh.. Hmm," desis Azie menyuakan puting untuk kujilat dan kuhisap. Puting Azie mengeras kunyonyot ghairah. Tangan Azie menarik-narik rambutku tanda dia juga amat terang-sang apabila aku meramas-ramas lembut buah dadanya.

Kuuli dan kuramas tetek sebelah kiri, kualih ke tetek kanan pula. Begitulah silih berganti.. Mata Azie sekejap pejam sekejap celik sambil mulutnya tak henti-henti mengerang manakala kaki-nya menolak-nolak tilam empuk hingga bantal dan selimut jatuh ke atas lantai bilik.

Azie meminta aku melucutkan seluar pijamaku.. Aku dapat mengagak yang Atie juga ingin melihat dan memegang batangku yang sedia keras itu. Sebelum aku melurut seluar pijamaku, aku berbisik..

"Zie.. Tanggalkanlah jeans dulu sayang.."

Azie mengangkat punggungnya dan aku segera melurutkan jeans dan seluar dalam yang di pakainya.. Mataku tertumpu pada cipap tembam Azie. Waduhh halus bulu-bulu pukinya! Azie sudah berbaring.

"Azie kau cantik.. Buah dada dan cipapmu.. Huu.. Kagum.. Abang N kagumm."

Aku menjilat bibirku dan mengenyitkan mataku kepada Azie. Azie sengih menampakkan barisan gigi putihnya. Aku menyepuh cipap Azie yang dikepitnya. Dia sudah bogel. Aku melurut seluar pijamaku dan membuka baju dan kini telanjang di hadapan Azie. Azie tersenyum dan tanpa rasa malu. Malah berani.

"Ohh makk..!!" Jerit Azie sedikit kaget dengan matanya ter-belalak.
"Hmm.. Besar dan panjangnya butuh Abang N.. Surprise. Tak sangka."

Dan Azie mula menghadap aku yang berdiri di depannya. Dia berani memegang batangku yang keras tegang lalu melurut-lurutnya dengan kelembutan tangannya.

"Fuuhh.. Urut pelan-pelan sayang," kataku mendesah halus merasa nikmat hangat telapak tangan Azie.

Aku mula menyembamkan mukaku ke celah kangkang Azie. Aku menyudu-nyudu cipap tembam berbulu halus mempesonakan mata yang memandang. Hidungku menghidu aroma puki Azie yang harum dan auranya menyesak syahwat.

Lidahku menari dan mencari clitoris Azie. Kusudu dan kutasak dengan lidahku. Kubuka alur pussy dan meluaskan bibir faraj, kemudian kutenang dengan lidahku ke kelentit Azie dan memutar-kan lidahku clockwise dan anti clockwise pada biji merah itu.

"Arghh.. Fuss.. Aahh.. Ahh.. Sedapp, huu.. Ahh.. Hu.. Ah" Azie mendesah.

Punggungnya terangkat-angkat sedang rambutku ditarik-tarik. Azie sedang menikmati kelazatan yang diidamkannya. Cipap Azie basah dengan lendir yang meleleh keluar dari lubuk pukinya bercampur dengan air liurku. Aku meneruskan jilatan, nyonyotan dan mengigit manja kelentit Azie. Clit Azie yang merah menonjol tak henti-henti kunyonyot-nyonyot sepertimana aku menyoyot puting buah dadanya. Azie menggelepar sambil mengerang. Lidahku menjelajah alur poukinya dan kulunjurkan ke dalam lubang farajnya. Dia menjerit dan tubuhnya mengenlinting.

"Urghh.. Ssedapnya.. Uuhh.. Lagi.. Sseedappnya Bang.. Zie tak tahann.." Jerit Azie mengelinjangkan tubuhnya bagaikan ikan kelemasan di daratan.

Mukanya ke kiri dan ke kanan menahan nikmat. Nafasnya kasar dan pendek-pendek. Tangan Azie mengocok butuhku. Kepala batangku sedari tadi asyik menganguk-angguk dan kembang tanda bersedia untuk menyelami lubuk puki Azie. Kakinya kukangkangkan seluas-luasnya agar memudahkan aku mema-sukkan batangku. Akumengambil sebuah bantal dan kulapikkan di bawah punggungnya agar lebih mudah untuk aku menusuk butuhku ke lubang pussy Azie.

Sebelum aku menusukkan butuhku, kugentel-gentel kelentit Azie dengan ibu jari kiriku manakala tangan kananku memegang lalu menyuakan kepala koteku yang kembang berkilat tepat-tepat ke lubang yang sedang mengangga menanti. Azie mengerang. Merengek meraung dan menjerit-jerit. Perlahan-lahan aku mula membenamkan batangku. Menusuk lubang puki Azie.

"Aduhh!! Abang N.. Sakitt.. Pelan-pelan Bang.." Raung Azie sambil menekup mukanya dan bibirnya menggumam. Wajahnya berkerut menahan sakit.

Kubenamkan butuhku lagi. Sekali lagi Azie merengek dan menahan gerak punggungnya. Aku mengucup bibirnya menjilat lehernya kemudian menyonyot puting teteknya kembali sambil meneruskan gerak maju mundur ke lubang pussynya dengan batangku meredah bagaikan mengoyak dan melanggar apa sahaja yang menghalang.

"Aduhh!! Sakitnyaa.. Besar butuh Abang N.. Pedihh.. Koyak cipap Azie.." Rengek Azie menahan sambil mulutnya mengumam dan matanya pejam celek dan dia bersiut-siut.
"Rileks sayang. Rileks.. Sekejap je cam semut gigit pas ni sure best." Pujukku sambil memegang kedua belah kakinya ke atas dengan batangku maju mundur di celah kangkangnya. Mulut pussy Azie menerima kehadiran batangku dengan gerakan perlahan dan cepat.
"Hu hah.. Huhah.. Adui.. Adui.. Sedapnya.. Adui sedapnya. Senakk.. Sendatt.. Huu.. Kuaarr.." Azie mula merengek dan mengoyangkan punggungnya menerima motion maju mundur butuhku ke dalam lubang pukinya.

Geselan batangku dengan dinding vaginanya menambahkan lendir dan membuat cipapnya basah. Azie menjerit-jerit. Wajahnya berkerut. Matanya pejam celik. Sekejap mata hitamnya ke atas sekejap matanya hanya putih. Dia mendesah, mengerang, menjerit sambil dia menahan nikmat dengan mengeraskan perutnya. Menahan kesedapan yang amat sangat dan merasakan cengkaman vaginanya ke batang butuhku. Dia menikmati beberapa kali orgasme.

Aku menjilat jari jemari kaki Azie. Dia menjerit-jerit dan cuba melarikan kakinya. Dinding vaginanya mengemut bila telapak kaki-nya dan tumitnya kujilati sekali. Azie tidak berdaya dan dia menahan nikmat sambil menerima serangan-seranganku.

Kucabut butuhku lalu menyembamkan mukaku semula ke pukinya. Kujilat kelentit, lurah puki dan menjulurkan lidah ke dalam lubang pukinya. Kali ini kujilat lubang duburnya dan Azie menjerit kesedapan. Aku meminta Azie menunggeng. Dia membetulkan kedudukannya. Lalu kumasukkan batangku dari belakang ke dalam lubang pukinya dalam posisi doggie.

"Makk oii.. Sedappnya.. Penuhh butuh Abang N dalam Aziee.." Jerit Azie sebaik aku menghenjut butuhku dari belakang sambil aku mencengkam buah buntutnya dan sesekali kutampar manja memerahkan buntut yang cerah itu.

Kemudian aku meramas buah dada Azie. Aku memompa dari belakang maju mundur dengan kuat dan ganas. Azie menerima sambil merang-raung dan merintih-rintih. Dia menarik cadar dan memegang kain cadar dengan kuat menahan hentakan butuhku ke dalam wanitanya.

Kuperhatikan cadar katil dan terdapat kesan-kesan air dan darah bertompok-tompokan. Aku senyum dan Azie kini menjerit menerima honggahan dan hentakan butuhku ke dalam lubang pukinya dengan laju dan kuat. Aku memegang bahunya supaya seluruh butuhku habis ditelan pussy Azie.

"Ssedap Bang.. Sedapnnya.. Batang besar betul.. Senak Azie.."

Azie mengayak-ayakkan punggungnya. Kini kami kembali ke posisi tradisional. Aku membelai, mengusap dan mengurut Azie. Dari tetek ke pussynya semula. Azie berbaring telentang dan mengangkangkan kakinya. Nafasnya kasar dan dia mengelap airmatanya.

"Nape sayang..?" Tanyaku sambil menyonyot putingnya.
"Sakit.. Pedihh.. Tapi sedapp.." Balas Azie meramas butuhku yang keras.
"Jahat butuh Abang N. Besar, panjang, keras dan tegang. User friendly lagii.."

Kami ketawa bersama dan dalam pada itu aku menyembamkan mukaku ke pukinya semula dan memulakan ratahanku dan hisapan jus madu pussynya. Sekali lagi Azie menjerit-jerit, mengerang dan meraung-raung. Azie tidak tentu arah bila aku melajukan hentakanku dan kerandut telurku pula menghentak-hentak bahagian bawah pukinya. Kedua-dua kaki Azie yang masih tergantung dibahuku tidak menen tu. Mata Azie pejam dan dahinya berkerut-kerut menahan nikmat yang sedang dirasainya. Sesekali aku dapat lihat mata hitam Azie juling ke atas. Azie benar-benar kuyu dan layu menikmati batangku.

"Bbaang.. Bbaang.. Zie kelluuaar.. Uhh.. Sstt.. Bbaang.. Uuhh!! Uuhh.. Aabbaanngg.. Bestt.."

Kedua-dua kaki Azie mengejang dan tangannya mencengkam punggungku begitu erat manakala kepalanya menggeleng-geleng ke kiri ke kanan. Azie mencapai orgasm. Serentak dengan reaksi itu terasa kepala koteku begitu hangat diselaputi cairan puki Azie. Aku menghen-tikan henjutan dan membiarkan dinding vagina Azie menyepuh-nyepuh batangku. Aku menancap batangku maju mundur sedalam mungkin. Batangku terasa menggeletar. Aku pasti air maniku akan terpan-cut bila-bila masa saja. Pantas aku cabut butuhku dari lubang pussy Azie dan kuhalakan ke arah buah dadanya.

"Crutt.. Crett!!" terhambur air maniku menerpa keluar dari mulut kepala koteku menuju ke buah dada Azie dan sebagian mukanya. Azie tersenyum puas sambil menjilt air maniku dengan hujung lidahnya..

"Hmmhh. Urghh.. I lost my virgin.." Desah Azie menekup mukanya. Aku memeluk sambil mengucupnya. Azie membalas.
"Azie sesal? Azie bukan dara lagi?"
"Nope.. Azie bahagia dan gembira sekali" Jawab Azie mengapuk tubuhku.

Sejak hari itu, aku sering bersetubuh dengan remaja sekolah ni. Nampaknya Azie kemaruk dan mahu sahaja pada butuhku yang user friendly ini. Dan Azie juga good and fast learner. Dia berjaya menjadi penyanggak blowjob yang best dan pintar. Dia banyak belajar mengongkek dariku. Dan aku yakin akan kata-katanya 'Cermat di mulut rahsia di perut'. Hahaha!!

Tamat

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More