Senin, 16 Juli 2012

Penyanggak Sex 2 - Ruzita

Penyanggak Sex 2 - Ruzita
Penyanggak Sex 2 - Ruzita

Aku sedar aku ni ada rupa sikit. Aku pernah memenangi gelaran ratu cantik sewaktu aku menuntut di UPSI dulu. Aku diminati oleh ramai kawan-kawan lelakiku. Namaku Ruzita, umurku sekarang 38 tahun dan masih cantik. Dengan ketinggian 5'2" berkulit cerah, berpinggang ramping. Wajahku iras-iras Atie, graduan AF 1. Aku sentiasa menjadi perhatian di sekolah tempat aku mengajar.

Biasalah bila dahi licin ni ramailah yang mengorat dan mengoda. Tak kira bujang, duda atau laki orang. Selalunya aku menolak dengan lembut/baik. Tapi aku sendiri rasa pelik, aku sangkut maut pada seorang chat fren aku. Dia ni duda dan veteran. Aku sudah empat kali keluar lunch dan tea dengan dia. Aku amat minat kepada Abang N, tinggi, segak dan jovial orangnya. He is gentleman enough and stylish dan amat membangkitkan nafsu.

Satu hari aku meninggalkan anakku yang yang akan menduduki perperiksaan UPSR dengan orang tuaku atas alasan aku berseminar. Orang tuaku ok jer dan aku rasa tak bersalah bila menipu mereka. Keinginanku hanya satu, pukiku perlu dipuasi dan hanya Abang N saja yang mampu melakukannya. Tidak juga suamiku sendiri.

Aku baru sahaja dijandakan oleh suamiku. Sebabnya dia ada awek baru-janda orang juga. Nama je dia jurutera tetapi hati dan otaknya tak macam tu. Masa dalam perkahwinan dulu aku benar-benar hilang selera dengan suamiku. Selama ini aku tak pernah menolak bila suamiku mengajak mengongkek tetapi bila dia ada affair aku menghindarinya. Hanya kalau terpaksa sangat aku layan. Nafsuku tidak pernah naik sebab hatiku sakit sangat. Aku biarkan suamiku memulun dan aku buat dek jer. Kini aku sudah menjanda. Aku jula pasang badan semula dan bekas suamiku mula jealous. Aku senang membuat dia jealous sebab kini ada lelaki sudah mendampingi aku.

Di mataku Abang N melambai-lambai seperti seorang ahli bina badan dengan otot yang berulas dan beruas. Tak sabar rasanya ingin melumat bibir segar Abang N. Bau dan aroma badan Abang N terasa harum jasmnine. Aku tidak sabar-sabar mahu berada dalam dakapan mesranya.

Menuruni sebuah bukit di kawasan penempatan elit Bangalo Abang N tersergam di depan mata. Tidak sesiapa yang boleh mempertikaikan apa yang akan berlaku di dalam bangalo itu.

Selepas mematikan kenderaanku, aku menerpa ke arah Abang N yang sedang menungguku di porch. Dia mendepangkan tangannya untuk menerimaku ke dalam pelukannya. Abangh N merangkul pinggangku sambil memimpinku mesra masuk ke dalam bangalonya.

Sesampai di bilik aku memeluk Abang N dan mencium seluruh badannya. Nafsuku waktu itu tak terkawal lagi. Selepas puas mencium dan menjilat badan Abang N aku membu ka robe satin yang dipa-kainya. Abang N membantu membukakannya. Terpacak di hadapanku butuh Abang N yang besar, panjang. Keras dan friendly berwarna coklat kemerah-merahan itu.

Ghairahku melangit melihat batang Abang N. Lantas aku mengusap dan mengurut-ngurut butuh besar itu. Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang Abang N kugigit-gigit manja. Batang besar dan panjang itu aku cium sepuas-puasnya. Aroma kepala butuh Abang N membuatkan aku khayal. Bau jasmine itu menyelinap ke segenap hujung saraf hidungku terus ke pussyku. Cipapku makin kuat mengemut. Terasa cairan hangat membasahi bibir dan lurah cipapku. Makin kerap aku menghidu bau kepala kote Abang N maka makin kerap pulalah cipapku mengemut. Aku seperti terpukau dengan apa yang aku lakukan.

Aku bogel di hadapan Abang N yang juga sudah bertelanjang bulat. Aku tarik tangannya ke katil. Aku duduk di tubir katil. Batang keras Abang N berada di hadapan mukaku. Aku genggam penuh ghairah. Aku lurut-lurut dengan tangan lembutku. Aku cium kepala butuh itu dan akhirnya aku kulum, kunyonyot, kumainkan lidahku ke kepala kote Abang N dan menghisap-hisap perlahan dan kuat. Mata Abang N redup menahan kesedapan sambil meliang lintukkan tubuhnya.

Aku baring telentang di atas tilam. Peha kukangkang luas-luas.

"Cepat Abang N, dah tak tahan ni," rayuku gelisah tidak terperi.

Batang Abang N terpacak menghampiriku. Aku tak sabar menunggu lagi. Mukanya menyembam ke pussyku dan lidahnya menjulur menu-jah clitku. Lalu menjojor ke lurah berlendir itu.

"Pussy cikgu cantik. Baunya harum si bunga tanjung," puji Abang N sengih sambil meneruskan jilatannya. Aku mengelinting.

Aku menjaga rapi cipapku. Bulu-bulu aku trim mana yang merin-ting aku cukur licin. Tundunku tembam dan mekar. Bibir memerah terkatup rapat. Clit terjojol keluar sebesar kacang pea. Tak heran Abang N menyukainya dan selalu memuji.

Hidung Abang N mengelus lembut dan dia menghembus kelentitku. Aku mengerang. Lama sekali Abang N menghidu bau vaginaku. Mungkin bau cipapku membangkitkan nafsunya. Aku sentiasa menjaga kebersihan cipapku. Aku selalu mencuci pukiku dengan feminine wash. Aku rasa lidah Abang N membelai bibir cipapku. Lidahnya yang kasar merodok lubang pussyku. Aku rasa ribuan kumbang-kumbang mengelus cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku mengerang kuat.

Abang N bertindak slow and steady. Lidah hangat maju mundur ke dalam lubang cipapku. Dia menjilat lebih perlahan, lebih lembut. Jilatannya dari bawah ke atas berulang-ulang. Kadang hanya kelentitku saja yang dijilatnya, dihisapnya, malah digigit-gigit kecil.

"Oh.. Oh.. Nice, Abang N di situ Abang N, sedap ahh..!"

Suara eranganku penuh nikmat dan mengasak pukiku terus ke muka Abang N memahukan lidahnya terus menguliti kelentitku. Aku tidak malu mengerang kuat-kuat. Abang N memakan cipapku cukup lama. Aku merasakan nikmat yang maha dasyat, yang tak pernah kurasai sebelum ini. Cairan hangat melimpah keluar dari rongga pussyku.

"Tekan Abang N, tak tahan ni. Urghh.. Huha.. Huha.." aku merayu dan merengek manja.

Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala butuh Abang N dibenam-kan ke rongga pussyku. Aku rasa rongga cipapku padat dimasuki butuh besar dan panjang itu. Bergegar dinding dan seluruh vagi-naku bila butuh Abang N menjengah ke dalamnya. Abang N mula maju mundurkan batangnya. Aku rasa di awang-awang dan melayang-layang mengapai keindahan.

"Fuhh.." desah dan jeritku, "Fuhh.. Besarnya butuh Abang N masuk. Sedapp.. Sakit.. Huha.. Sedapp.. Nice.. Bestt.."

Sedikit demi sedikit Abang N menekan batangnya hingga akhirnya butuh panjang itu berada keseluruhannya dalam lubang sempit pukiku. Aku rasa senak namun pleasurable. Nafsuku menggila. Nikmat sekali geselan batang Abang N melaga ke dinding cipapku. Aku mengerang kuat dan aku mencapai klimaks.

"Wow sempit lubang puki cikgu. Pandai kemut,"
"Apa kurang batang Abang N. Sedap dan penuh dalam saya. Belum pernah saya rasa sedap macam ni. Abang N best main."

Abang N bertahan. Gerakan batangnya maju mundur dalam rongga cipapku berirama. Aku dipeluk kemas. Putingku yang pejal dijilat dan dikulum. Dinyonyot kiri kanan. Ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Lencun ketiakku basah dengan air liur Abang N. Aku rasa teramat geli.

Nafsuku bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis dada Abang N aku gigit. Aku bau keringat Abang N. Lidah Abang N aku hisap dalam-dalam. Lidahku kumasukkan ke mulut N dan menjelajah langit-langit mulutnya abang N menggerakkan pinggulnya dan menhenjut makin laju. Aku rasanya akan klimaks lagi. Nikmat terasa dicipapku. Dinding cipapku mencengkam erat batang panjang, besar dan berurat-urat itu. Geli dinding lubang cipapku. Air keluar membasahi cadar.

Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan butuh abang N. Aku menggelepar mengalami orgasme.

Melihat aku sudah tak melawan Abang N mempercepat tindakannya. Dia menekan batangnya dalam-dalam. Abang N memancutkan maninya dalam kamar cipapku. Mani Abang N sungguh hangat menyiram rahimku. Aku pula tengah subur. Mungkin benih Abang N akan bercambah lagi dalam rahimku. Nafasnya pantas dan kasar. Begitu juga den-ganku yang lelah.

Aku ingin kepuasanku bertahan. Abang N faham. Dibiarkan aku goyang-goyang, aku lurut-lurut, aku gosok-gosok, aku kocok-kocok pelan-pelan membuatkan batang Abang N kembali keras. Kusembam mukaku ke celah paha Abang N lalu kuhisap kepala kote yang mengembang itu. Aku mula merasai ukurannya kembali besar dan panjang. Berdenyut-denyut dalam mulutku basah dan hangat.

Aku menunggeng menyediakan diriku dalam kedudukan doggie. Kurasakan gesekan kepala butuh Abang N di permukaan lubang pukiku. Batang itu menerjah masuk ke dalam lubang cipapku. Tak terkatakan nikmatnya. Tujahan-tujahan batang besar berurat terasa menggesek seluruh vaginaku, bahkan hentakan itu sampai ke pangkal rahimku, membuatkanku merasa nikmat. Kurasakan tikaman Abang N makin kuat dan makin cepat. Bom yang dipasang meledak. Aku menikmati multiple orgasme lagi. Hentakan Abang N makin cepat dan makin laju. Aku menurut dan mendepan dan membelakangkan punggungku menerima tusukan butuh Abang N dalam pussyku. Sambil dia mendorong pinggangku ditariknya rapat ke badannya.

Tiba-tiba kudengar siutan panjang. Dicabutnya batangnya dari lubang cipapku. Dengan gerakan cepat, Abang N menyuakan batangnya ke mulutku. Dengan cepat kutangkap, kukulum dan kumaju-mundurkan mulutku dengan cepat. Tiba-tiba kurasakan semburan air mani panas menerpa dalam mulutku. Aku tak peduli. Terus kuhisap dan kuhisap. Semua mani Abang N aku telan. Lemak, manis dan payau. Hehehe!!

Frankly, inilah fantasiaku. Fantasiaku bersenggama dengan lelaki lain, seorang veteran bila aku menjadi janda. Sesungguhnya aku tidak menyangka bahawa aku bertemu buku dengan ruasnya. Abang N too good a lover, a BEST fucker. Dulu aku ada suami, dialah segala-galanya. Namun antara bekas suamiku dan Abang N bagaikan langit dengan bumi. Bekas suamiku pasti jealous bila mengetahui aku mampu membuat perbandingan kini.

Bersambung . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More