Minggu, 26 Februari 2012

Mak aku - 3

Aku get ready, sudah tahu kejap lagi mesti dia tenyeh pantat dia kat mulut aku punye. Tangan aku yang pegang bontot dia Memang dok bagi repot. Lubang jubor dia yang terkemut-kemut pun aku tahu. Cuma jari aku aje yang belum jolok, tak jumpak losyen lagi. Tapi masa mandi tadi semua sudah aku servis, hilang daki.. Hilang karat, kalau pun ada. Tapi setakat ni aku percaya dia Memang dok jaga baik-baik barang dia.

Mak oi.. Dia menghempap pantat dia kat muka aku, melenggang kekiri kanan. Nasib baik aku sempat tarik nafas. Aku ikut rentak dia, tak lepas mulut ngan lidah aku mencengkam lubang pantat dia. Berkali-kali enggak aku telan air yang melimpah ke mulut aku.

"Hiiaakk.. Aaagghh.." Dia mengerang panjang, kuat lak tu.

Kaki dia mengejang keras dan at last terkulai atas aku. Nasib baik enggak dia tak dapat kepit kepala aku cam tadi. Kesian dia, tersentap badan dia. Aku peluk dia ngan penuh kasih sayang. Biar dia releks jap.

Lepas dua tiga minit, aku baringkan dia. Aku bangun dan menyembam di celah kangkang dia, aku jilat semua jus nikmat yang ada. Tubuh dia sentap lagi. Takpe, tande sedap le tu. Aku naik atas badan dia dan bagi dia french kiss, bagi dia rasa air nafsu dia sendiri. Dia tahu, dia hisap ngan penuh kelazatan, menyonyot lidahku sepuas-puasnye.

Sambil mulut kami bertaup, aku melagakan lubang kencing aku ngan lubang kencing dia. Biar atas bawah berkucup-kucup.. Celup celap bunyinya. Sikit-sikit aku merejam batang butohku kat dalam gua nikmatnya yang lencun itu. Walaupun sendat lagi, tapi sudah dapat dia terima ngan senang hati. Seronok sungguh batang aku berkubang kali ni. Nyaman dan selesa sekali, panas dan licin terasa. Aku tarik kedua kakinya atas bahu dan menyelit bantal kecik atas sofa tu kat bawah bontot dia. Macam tau-tau pulak dia mengangkat sikit. Aku mula mendayung. Slow and steady.

Pelan-pelan aku tekan habis sampai pangkal dan pelan-pelan enggak aku tarik keluar sampai kepala butohku mencium pintu pantat dia. Aku repeat Berkali-kali. kadang-kadang aku tikam separuh aje.. Tarik keluar.. Benam takat kepala aje.. Repeat dua tiga kali.. Dan benam terus santak ke pangkal. Dia mengerang kesedapan. Pompuan mana pun sedap macam ni, lebih-lebih lagi kalau ngan batang yang besar, teguh dan peramah macam aku punye.

Kalau Mula-mula tadi dia menengok enggak kat tempat kami bersatu, tapi kini dia sudah terdongak. Mate dia sudah terpejam rapat, cuma mulutnya aje yang berbuka luas, menghirup udara dan mengerang setiap kali aku menujah. Punggung dia pun sudah mula pandai menyayak, kekiri dan kanan mengikut rentak tujahanku. Ini sudah baik. Dan aku pun mula mengubah angle, sentiasa bertukar dari atas, bawah, kiri dan kanan. kadang-kadang rapat sambil bulu-bulu butohku menggesel biji kelentit dia. yang paling istimewanya orang pompuan ni, tapi takat bini aku ngan Nadia ni le, bila sudah stim tu.. Biji kelentit dia turun cari batang kite yang keluar masuk. Hebat.. Hebat.. Aku tengok body dia yang melentik pun aku sudah tahu.

"Oh Iss.. Iiss.. I'm cummingg.."
"I pun.." Nak jawab pendek tu pun seksa aku.

Dua tubuh kami berempas pulas. Terasa kasar enggak bila aku menghentak kuat, tapi aku tahu dia lagi syok waktu macam ni.

"Hoohh.. Hoohh.. Hoohh.." Kali ni suara kami berdua mengerang.

Kami berpeluk erat. Kakinya sudah dak lagi menekan punggung mengikut rentak tujahan aku tapi mengapok rapat. Dan aku terus menembak, menembak dan menembak sepuas hati.

yang terdengar hanya tarikan nafas kami aje, kuat dan keras menghirup udara. Mencari balik tenaga yang susut habis dalam perjuangan yang hebat tu. Setelah beberapa ketika aku berguling ke bawah dan Nadia naik ke atas badanku. Senjata aku masih lagi tersimpan erat dalam sarung dia. Tak nak aku mencabutnya, sayang.

"Can you get me the pillow," aku mintak pengalas punggung dia tadi.
"You tahan ke I dok atas you nie?" Dia bertanya selepas meletakkan bantal di bawah kepalaku.
"No problem.. For you sayang.. No problem.."

Dan aku meramas-ramas punggung Nadia, tahu yang di dalam sana terselit awang jantanku bersemadi enak dan selesa. Dua tubuh kami yang basah dek peluh itu mendakap erat.

Aku terjaga bila Nadia turun dari atas aku.

"Come, we'll sleep inside." Dia ngajak.

Atas katil, dia terus selimut dua tubuh kami yang bogel. Kat tingkat 3 ni tak payah pakai aircon pun sudah sejuk, apa lagi malam ni. Kami tidor peluk, peha dia atas peha aku.

"Is!"
"Yes?"
"Selalu ke you tidor dengan perempuan?"
"Selalu.. Tapi dengan bini I aje. Why?"
"Just curious."
"Its true, I never sleep with anyone else but my wife.. And you."
"Do you like me?"
"I do. Tapi takkan I nak tackle you. You pulak camne?"
"I like you too. There's something about you that attracted me."
"Pasal I baik le tu." Cewah."Do you regret what we have done today?"
"No. Though this is MY FIRST TIME, I'm glad its with you. I tahu you buat yang best buat I. Thank you Is." Dia mencium pipi aku.

Aku cuma balas dengan dakapan yang erat. Aku rasa lega enggak pasal dia cuma cakap pasal suke.. Bukan cinta. Buat masa ni pun kurangnye aku sendiri pun tahu tahu ape perasaan sebenar aku kat dia. Mula-mula tadi Memang niatku nak meratah tubuh dia aje, tapi kini baru aku tahu perancangan aku pendek. Sekarang ni kalau dia setakat nak melepaskan dendam gelora nafsunya Saja, aku bernasib baik. Tapi kalau dia nak ikat aku, Memang aku tak boleh lari. Kami kerja sekali, satu pejabat, bos aku lak tu.

Tah, bila sudah masuk dalam bilik ni, dok fikir macam-macam, hilang lak ngantuk. Tambah lagi bila Nadia mengurut-urut batang aku, cepat je dia menggeliat bangun. Lame sangat sudah dia teringin ni, nak lepas dendam le tu, kata otakku. Aku pun mula gentel puting dia, Saja nak bagi same-same syok. Tak sampai pun lima minit, selimut sudah terkuak ke bawah.

Hai.. Apa nak jadi malam ni, tersenggok le aku esok kalau camni sampai ke pagi. Dia sudah duduk dan menyonyot batang aku. Aku cuba mengubah kedudukan badanku agar dapat melayan dia juga.

"No, Is. This time, its just for you."
"Ngape cakap macam tu?"
"You sudah bagi I wonderful time, sudah lime nam kali I klimaks. This time just let me try my best for you."

Aku terdiam, melentang balik di katil. Lantak le kalau bos nak layan aku lak kali ni. Walaupun masuk setengah, ngulum dan ngisap sepenuh hati, dia tak berapa pandai lagi. Tak setahap kepakaran bini aku. Ni aku kena ajar dia, biar dia pun dapat graduate ngan cemerlang. Aku enggak yang untung lagi.

"Sayang, you ade lotion tak?" Tak kan takde, orang pompuan ke katekan.

Nadia bingkas bangun dan mencapai botol Nivea dari atas meja solek.

"You want me to put this on you?"
"Not now, unless you can stand its taste in you mouth."
"I see."
"Give it to me, just in case.." Dan aku menyambut botol yang diunjuk. "Ok sayang, you said you want to to try your best for me, you want to suck me, is it?"

Nadia mengangguk.

"I don't know about other man, but you the way you do it, it would take until morning for me to cum."
Apa taknya, batang aku sudah selalu sangat masuk mulut.
"I'll give you some tips to make it easier.."

Aku pun cerite la bla bla bla.. Tentang bahagian yang sensitif, kat takuk, kat shaft bawah, tak ujung shaft, kat kantung, cara nak kulum, cara nak suck, cara nak lick. Dia mendengar ngan penuh khusyuk. Malam ni dia bukan bos aku. Aku yang jadi cikgu, dia jadi anak burit aku.

sudah habis taklimat, dia sambung balik tugasnya, mengurut dan melurut sepanjang batang butohku dengan lembut dan manja. Kepala butohku makin kembang dan Nadia mula mengulum semula. Basah berkilat kepala yang kembang habis itu. Kali ni baru kena resepinya. Mak oii, terangkat punggung aku.

Aku pun taknak diam enggak, bagi ada aktiviti. Baru lambat sikit aku pancut. Aku tarik punggung dia kat aku, aku jolok Sikit-sikit burit dia, bagi dia pun syok sama. Pastu aku ubah lah kat lubang jubor dia. Kali ni aku pakai krim, aku senang.. Dia pun sedap. Aku sapu habis semua kawasan bawah kangkang dia, kalau nak rugi pun dua tiga posen aje.. Untung belambak. Tekemut jubor dia bila jari aku main kat situ. Mula-mula kat luar je, trace bulatan.. Kemudian buat titik kat tengah.. Titik kecik, cangkat. Pastu lukis lagi, buat titik lagi, kecik.. Tapi dalam sikit. Aku ulang3 sampai setengah jari antuku terbenam kat lubang jubor dia. Memang menangkap kuat.

Dalam taknak konsentret kat batang aku pun terangkat juga aku dikerjakan dek anak burit aku yang baru ni. Last tak tertahan enggak aku. Pasal aku tengok dia ni Memang suka menghisap batang aku, bukan takat menjalankan tugas aje.

"Good sayang.. Yes.. Yes.. I'm cumming.." Aku bagi perangsang.

Dia pulun lagi. Kaki aku kejap terkangkang kejap menyepit, cuba melambatkan gelora nafsu yang semakin memuncak. Ooohh sedap sungguh. Aku angkat punggung aku dan menghunjam ke dalam mulutnya.

"Yang.. Yang.. Urrgghh.. Urrgghh.." Aku berteriak sambil menembak peluru air aku kat dalam mulut dia. Ada kut lima enam kali, tapi aku tahu sudah kurang pekat pasal sejak petang tadi aje sudah tiga kali aku menembak. Kalau Nadia kata dia sudah lima enam kali, aku baru tiga, aku anggap tu sudah adil.

Aku melepek keletihan, tarik nafas pun macam kerbau kena sembelih kat puncak Everest yang kurang oksigen. Nadia mengusap lembut dada aku yang turun naik tu. Dia senyum. Ternampak enggak bibir dia yang melekit dengan gam asli aku. Jari aku menyapu sudut bibir dia dan dia merebahkan badan dia di sebelahku.

"Terima kasih Nadia." Aku cium pipi dia.
"Sama-sama kasih Is." Dia membalas ciuman aku.

Dan kami berdakapan walaupun rangkulan aku sudah tak sekuat tadi.

Tangan aku meraba-raba cari handfon nak matikan alarm. Hari pun alarm tu bunyi jam 5.40 pagi. Hari ni berat pulak aku nak buka mata, letih semacam aje. Tetiba tangan lembut peluk badanku. Sedap enggak bila rasa badan panas peluk dari belakang di pagi yang sejuk ni, nisyan je. Aku tarik tangan tu bagi peluk aku kuat-kuat lagi.

"Its still early, Is."

Terkejut aku, bukan suara bini aku, apatah lagi becakap omputeh morning blind ni. Koho aku bukak mata, gelap lagi, tapi sudah boleh nampak Sikit-sikit dek cerah dini hari. Oh my dog.. Aku ngan Nadia, kat rumah dia, dari petang semalam. Aku tidor rumah Mak aku. Dan terasa tenaga baru meresap dalam tubuh aku. Batang aku yang lena tu pun sudah separuh sedar dan mula menggeliat.

"Good morning sayang."
"Do you sleep well?"
"Like a log." Balak kat kangkang aku angguk, teringat telaga Nadia bila dia kata well tadi.

Bersambung . . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More