Minggu, 26 Februari 2012

Pengalaman teman baikku - 5

Aku selak kulit selaput kelentit Ani dan dengan lidah aku gentel-gentel biji kecik tu. Tangan Ani dah naik ke kepala aku, dok ramas-ramas rambut aku. Pelan-pelan dok pusing keliling kepala. Dah syok sangat la kot? Aku biarkan aje, aku memang suka bila rambut aku diramas, lebih-lebih lagi time macam ni.. Hehheh. Kali ni aku tak lama mengecap biji kelentit Ani. Takat hisap, jilat sampai aku dengar nafas Ani start berbunyi je. Batang aku masa ni dah tegang gila aku rasa, tak sabar-sabar Nak menyelam ke dasar lubuk. Aku bangun balik dan mengesot ke depan.

Aku letak batang aku betul-betul kat depan lubang cipap bini aku tu. Aku ketuk pintu cipap Ani dengan batang aku 2-3 kali, saje Nak test. Kembang-kuncup bibir cipap dia.. Peeh. Aku gesel batang aku kat alur cipap Ani. Licin dan panas. Ani mengangkat cipap dia tinggi mengikut geselan batang aku. Lepas tu aku halakan batang aku ke lubang cipap. Aku tekan kepala batang aku ke bawah dengan tangan, mencari pintu lubang cipap Ani. Jumpa! Hujung kepala batang aku dah basah kena air cipap. Pelan-pelan aku tekan ke depan. Aku tengok bibir cipap Ani kembang menyambut tusukan dari 'Senjata' aku tu. Ani kerutkan muka dia balik. Aku anjak punggung aku kiri kanan, cari angle.

"Huukk.." dia mengerang.

Pasal Ani ni badan dia kecil molek, cipap dia memang kecik, ketat gila! Walaupun dah basah kuyup, jenuh jugak Nak masuk. Kepala batang aku baru sekerat aje lepas. Aku tarik nafas dan tekan lagi. Tangan Ani meramas-ramas cadar, mulut dia terbukak mengerang. Sensasi kemutan cipap dia kat kepala batang aku memang betul punya BEST! Mengertap gigi aku menahan keenakan.

"Uugghh.." Ani mengerang lagi bila kepala batang aku lepas masuk!

Aku menggoyang-goyangkan punggung aku, membuat bulatan 3-4 kali sebelum menekan lagi. Selaput dara Ani menahan batang aku dari bergerak lebih jauh ke dalam. Aku rebahkan badan dan melekapkan bibir aku ke bibir Ani. Tangan dia memaut leher aku dalam pelukan rakus. Kami masing-masing saling melepaskan nafas dalam pautan bibir yang tak lepas-lepas.

"Mmhh.." Ani mengerang ke dalam mulut aku bila aku menekan batang aku memecahkan selaput daranya.

Tangan dia cengkam belakang aku. Agak sakit jugak aku rasa kena kuku dia, tapi tak pe.. Heh. Aku tengok air mata menitis keluar dari tepi mata Ani yang masih pejam. Sakit la kot(?).. Tapi kejap aje ni. Nak bagi Ani leka, aku french kiss dia sambil tangan aku mengurut lembut kedua-dua tetek Ani yang segar di sebalik baju tidur dia tu. Aku buat macam tu sampai dia mula mengerang balik. Sambil tu aku tarik batang aku keluar sampai had kepala aje, kemudian tekan masuk balik. Lebih dalam dari tadi. Aku mula menyorong-tarik batang aku keluar masuk cipap Ani. Tarik keluar pelan-pelan dan tekan laju sikit ke dalam. Makin lama makin dalam aku rasa batang aku menyelami dasar cipap Ani.

"Mmhh, mmhh, mmhh, mmhh,.." bunyi mulut Ani mengikut rentak tusukan.

Masa ni bibir aku masih memaut bibir dia. Aku dah high gila kena kemutan cipap dia yang ketat Nak mampus tu. Geselan dinding cipap Ani kat batang aku memberi sensasi nikmat yang melampau sedapnya. Tah berapa kali aku dok tekan tarik, tak sedar bila batang aku masuk habis sampai pangkal telur. Aku stop kejap, mengatur nafas. Aku bangun dan menarik Ani duduk atas riba aku. Tangan dia aku angkat ke atas. Baju tidur dia aku buangkan ke lantai. Aku telentangkan Ani balik, kuak peha dia luas-luas, pacak lutut dan mula mendayung. Memula pelan, lepas tu laju sikit, smooth aje batang aku keluar masuk. Air cipap Ani dah banyak giler.. Meleleh aje aku rasa turun peha aku.

"Huh, huh, huh, huh,.." aje yang keluar dari mulut Ani time tu. Masa aku teka.
"Huh..", masa aku tari.
"Huh.." jugak.

Mata aku dah stim aje, rasa nikmat yang tak terhingga. Tangan aku pegang pinggang Ani, mulut aku terbukak menarik hembus nafas macam tengah lari 100 meter. Tangan Ani dah terkulai kat atas tilam. Tetek dia berombak-ombak mengikut dayungan. Mulut dia separuh ternganga, mengerang. Makin lama makin laju. Clepap-clepup bunyi pangkal kelangkang aku berlaga dengan kelangkang Ani. Badan aku dah naik kuyup keluar peluh. Kerandut telur aku dah penuh aku rasa. Menjalar aje aku rasa nikmat dari pangkal batang aku naik sampai ke kepala. Jenuh aku tahan, tapi tak mampu. Kemutan cipap Ani menewaskan self-control aku. Boomm!! Aku melepaskan pancutan mani sambil menekan batang aku sedalam yang mungkin ke dasar cipap Ani.

"Hhuugghh.." aku melepaskan dengusan kuat sambil merebahkan badan ke dalam pelukan Ani.

Terkejang-kejang batang aku mengeluarkan pancutan demi pancutan pekat ke rahim Ani. Cipap Ani masa ni mengemut kuat batang aku, macam tak Nak kasi lepas! Aku tercungap-cungap keletihan atas badan dia. Tapi kejap aje. 2-3 minit lepas tu, aku start dayung balik, Nak kasi Ani climax pulak. Batang aku masa ni still keras lagi, POWER jaga, beb! Ani dah mula tak tentu arah, kepala dia geleng kiri kanan, jari dia dok cakar-cakar belakang aku dan peha dia paut punggung aku. Aku ramas dan hisap tetek dia, gilir-gilir lepas kanan, kiri. Dia punya cipap makin sedap pulak aku rasa mengemut batang aku. Mulut dia dah tak keluar apa-apa suara dah masa ni. Bunyi nafas aje yang aku dengar, kuat dan merengus. Laju aje batang aku keluar masuk cipap Ani, lepas entah berapa belas kali dayung..

"Hhgghhffuuhh.." panjang aje dia lepas nafas.

Badan Ani dah melentik kuat, terkejang-kejang macam kena short-cIRCuit. Batang aku macam diramas-ramas aje, kena pegang kemut cipap dia. Masa ni aku rasa macam Nak pancut lagi pun ada. Punya la best, tak terkata! Aku goyang-goyangkan batang aku dalam cipap dia, biar dia dapat enjoy climax dia puas-puas. Kepala Ani mendongak ke atas sambil bibir dia terbukak melepaskan nafas pendek bertalu-talu.

"Ah, ah, ah, ah.." Satu badan dia mengeletar, tersentak-sentak mengikut kemutan cipap dia mengurut batang aku.

Dalam masa lebih sepuluh minit lepas tu, kami dua-dua tak keluar suara melainkan bunyi nafas aje yang kedengaran dalam bilik tidur tu. Mata Ani masih lagi pejam. Bibir dia pulak menghadiahkan senyuman yang paling manis buat aku. Aku mengucup lembut senyuman tu. Pelan-pelan dia bukak mata, tu puntak habis, had separuh.. Stim je semacam. Aku tarik batang aku keluar sikit, lepas tu aku tekan balik sampai pangkal. Ani menarik nafas sambil mendongakkan kepala dia.

"Nak lagi?" Aku tanya sambil tersenyum. Ani senyum gertap bibir, mengusap-usap belakang aku sambil menggerak-gerakkan peha dia. Aku gelak dalam hati.
"Nak lagi la tuu.. Nanti kau.." Aku rasa malam tu 3 kali aku kerjakan dia sampai naik lembik bini aku tu.

Dekat pukul 6 pagi baru la aku lelap dalam rangkulan erat Ani. Masa aku sedar pukul 11 pagi tu, Ani masih lagi tidur. Bibir pink dia mengulum senyum. Senang hati aku tengok dia macam tu. Aku kucup bibir, pipi, mata, kening dan dahi Ani sebelum bibir aku menari-nari di tengkuk, bahu dan dada dia. Puting tetek dia merah padam, separuh tegang. Aku menghisap kedua-duanya, lepas kanan, kiri. Jari-jemari Ani mengurut lembut bahu aku. Aku lepaskan tetek Ani dan menatap wajah manisnya. Kedua-dua matanya aku lihat merenung muka aku dengan penuh kasih sayang.

"Good morning.. Princess." Aku membuka bicara.
"Cakap Melayu laa.." Ani separuh gelak.

Kami berbual mesra lepas tu sampai la mak aku panggil. Tergesa-gesa aku turun katil. Nyaris Nak tersungkur menyembam lantai! Time tu barula aku feel camana rasa newly-weds on the morning after. Krem giler kelangkang aku! Jalan pun setapak, setapak! Ani memula gelak tengok gelagat aku terkedek-kedek telanjang bulat. Bila dia Nak bangun, mengaduh dia pekap cipap. Aku pulak yang bantai gelak tengok dia. Dia lagi teruk aku tengok, Nak jalan pun sikit punya siksa. Badan bongkok ke depan, kaki terkangkang sikit, muka dok berkerut menahan pedih. Dua-dua tangan pulak tak lepas dari cipap dia.

Kami berpimpinan tangan praktis jalan dalam bilik 5-6 round sebelum sama-sama keluar menuju ke bilik mandi. Dalam masa seminggu lepas aku kawin tu, tiap-tiap malam aku melayari bahtera nikmat dunia bersama Ani. Paling kurang, 2 round satu malam. Bahagia aku rasa hidup aku ditemani isteri aku tu. Everything was perfect, sampai la beberapa hari kemudian. Aku tiba-tiba boleh teringat kat Ju. Aku call rumah Ju kat Setapak senyap-senyap, tapi Ju tak mau cakap dengan aku.

Mak Ju kata dia tak macam dulu, badan dia pun dah susut sikit, tak lalu Nak makan. Teruk punya frust! Aku kata kat mak Ju, nanti balik Key Ell aku take care of things dengan Ju. Bila aku bawak Ani pindah masuk rumah kat USJ baru la Ju Nak cakap dengan aku balik. Jenuh jugak aku pujuk dia. Dua minggu aku tak cari kes baru pasal hari-hari aku mengadap Ju kat office dia. Dia makan jugak pujukan aku akhirnya, tu pun lepas aku bawak dia holiday kat Genting 2 malam. Kat Ani aku cakap ada company function, padahal batang aku tengah ber-functioning dalam cipap Ju masa tu. Kat Genting, lepas aku dan Ju selesai ber-function pada malam kedua, Ju akur jugak dengan takdir bahawa dia akan jadi isteri kedua, dan kami pun mula la buat perancangan untuk bersatu.


Tamat

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More