Sabtu, 18 Februari 2012

Bos dan rakan sekolahku - 1

Pengalaman ini sesuatu yang diluar jangkaan. Hidup menempuh sesuatu yang di luar jangkaan selalunya menarik dan thrilling. Baik dalam pekerjaan atau dalam sosial life, the unexpected selalunya mengayun lunglai setipa pertemuan yang mengasyikkan. Aku berura-ura tak masuk opis hari ni. Tapi pikir-pikir balik bos masuk opis hari ni mesti nak buat post-mortem pasal percutian kami hujung minggu lepas.

Anyway masuk-masuk tidak adapun except she said that everybody had fun and that we need to improve in the future. Hmm.. Okie ler tak tau ler samada aku akan ader lagi ker dengan company ni in the future. Anyway belumpun sempat nak habiskan lelah percutian hujung minggu lalu, dia dah pun announced our next percutian ke PD pula.

Tambah buat time orang yahudi sambut valentine. Aiyohh kuatnya betina veteran ni berjalan. Bagus jugalah, another holiday cum work for us. But this time it's gonna be a bigger event and a bigger number of participants, most of which Idon't know.

These people are our loyal customers and top producers so I guess it's gonna be more stressful for me. Again she wanted me to handle countless things on her 'to do' list. Hmm.. Kacang putehlah, bukannya first time aku handle benda-benda enteng macam ni, cuma aku rasa tahap motivasi aku jer yang kurang dan tak sama macam tahun-tahun yang sebelum ni. But like I said, aku rasa I should give it my best shot this time. Harap tak demam kepialu lagilah hendaknya. Best shotpun aku rasa kena berpada-pada jugalah.

Gaji buruh kasar nak kena handle kerja-kerja general manager, mana boleh kan? We'll see what's the outcome like. Esuk pun dia dah nak gi survey tempat tu buat kali yang keduanya disamping jumpa client. Nak gi survey ker atau nak gi merendut bos aku ni..? Hehehe.. Ada gak perasaan jealous aku nih? Nak tahu bos aku ni siapa?

1)Nama dia Lydia, seorang wanita berusia 45thn. Sophisticated. Fussy sikit tapi open minded.
2)Nice body.. Tetek besar dalam 38c. Height dan shape mengiurkan juga. Wajahnya bujur dengan matanya bulat. Bibirnya sedikit tebal dengan buntutnya lebar. Perut dia buncit dan tebal sikit.
3)Suka outing sebab suami dia selalu kat luar negara.
4)Pandai bisnes sebab dia handle entertainment bisnes.
5)Pandai menjaga diri sendiri dari segi body dan mahu seksi nala warakeq.

Bisnes entertainment ini bisnes glamour. Mahu tak mahu kitapun kena juga jadi glamour. Dalam pada itu, dalam senyap-senyap ada juga yang hendak glamour walaupun hidup glamour ini bukannya senang. Sebagai pekerja yang dipertanggung-jawabkan terhadap syarikat, aku boleh mengeluh tetapi tidak boleh main-main atau bersikap sambil lewa sahaja. Service kena provide dulu, payment datang kemudian. Tambah bisnes kena solicit. Ada waktu kita dapat dan ada waktu bukan rezeki kita.

So, adakalanya aku terpaksalah menguntit si boss aku nie. Lydia, sebab aku ni handsome agakanya dia suka kalau aku selalu disamping dia. Ada waktunya aku suka cari bisnes untuk company solo-solo ajer. Namun ada waktu-waktunya aku kena followlah boss wanita aku nie cari bisnes merata tempat. Kalau travelling ini naik lemas, jelak dan meluat aku. Namun dalam travelling inilah semuanya bermula.. Lebih-lebih lagi dengan Lydia, bos aku nie.

"O mak.. O mak.. O mak.. Sakitnya cipap." Jerit Lydia dan merasa penerobosan butuhku dalam lubang pukinya.
"Lubang you ketat Lydia."
"Batang you besar dan panjang N. Mak oii kerasnya buat puki I sakitt."
"Relax Lydia.. I am fucking you slow and steady"

Aku menekan batang koteku ke dalam lubang cipap Lydia, batangku mula berlabuh sedikit demi sedikit dan pergerakan itu menerima tindak balas dari vagina Lydia yang mengigit batangku dengan kuat. Aku mempompa dan menghenjut perlahan ke depan dan menarik lalu menghunjam butuhku semula ke dalam lubang puki Lydia yang sudah basah membecak.

"Ohh.. Arghh.. Humm.. Sedapp.. Sakitt.. Sedapp.. Ngilu.. Geli.. Sedapp.. Butuh ko besar N.. It's nice.. Sedapp N.." Lydia mengerang sambil mencepap.

Aku melumati bibir Lydia. Mengucup lama dan hangat. Lydia kelemasan. Koteku disorong dan ditarik sekejap perlahan dan sekejap kuat membuatkan Lydia mengelinjang dan menikmati butuhku yang menujah dan mengeseli kelentit Lydia kemudian kumasukkan semula ke dalam gua nikmat. Lydiamenjerit-jerit. Lydia mengerang kuat.. Meraung dan kakinya terkial-kial sambil tubuhnya mengejang sekali sekala bagaikan disentak karan elektrik.

"How is it Lydia..? You want some more.. Nak I fuck you kuat-kuat ke sayang..?" Tanyaku sambil meramas buah dada Lydia kemudian menjilat puting susu lalu menyonyot semula untuk kesekian kalinya yang membuatkan Lydia terkaran dan riaksi vaginanya makin mengemut kuat batang N.

"Urghh sedap darling.. Puki you mengemut and it is nice"

Kedua mereka bernafas kasar dan tercunggap-cunggap.. Aku menekan dan menghenjut laju-laju dan Lydia mendepankan pukinya untuk menerima zakarku yang kuat dan keras, keluar dan masuk, sorong ke dalam dan ditarik keluar. Aku juga merasa geli di batangku akibat geselan kulit dan dinding lubang vagina Lydia.

"Oo.. Sedap.. O.. Sedapp.. I nak kuar." Jerit Lydia sambil mencengkam bahuku dan mengigit dadaku. Ku menyediakan laras butuhku ke g spot Lydia.. Aku merasa panas pada kepala koteku dalam gua cipap Lydia.

"Nn.. I kuarr." Jerit Lydia lagi. Pantas aku mengongkek lubang cipap Lydia dengan sekuat-kuat hatiku sampai seluruh batangku ditelan oleh lubang vagina Lydia.
"You are a good fucker N. Banyak air mani ko pancut dalam cipap aku. Rasa panas dan hangat.. Puass"

Aku senyum sahaja sambil meramas buah dadanya dan mengucup bibirnya manja dan hangat semula.

"Oo N.. Fuck me more." Pinta Lydia lagi.
"Ooo nice butuh. Nak hisappun susah." Lydia mengigit manja kepala koteku.
"Ok bos, menunggeng!" Arahku dan Lydia menunggengkan buntutnya dalam kedudukan doggie.

Aku berdiri di tubir katil. Aku mula membongkok dan menjilat lubang anal Lydia. Dia mengerang. Aku menjulurkan lidahku ke dalam lubang juburnya. Lydia menjerit kecil dan kegelian. Lantas aku berdiri semula, membetulkan kedudukan aku masukkan koteku ke dalam lubang cipapnya, sambil memasukkan jari ke dalam lubang juburnya. Aku pompa lubang puki Lydia dari belakang, dan dia menghinggut tubuhnya menahan henjutan aku. Dan dalam tiada sedarnya aku menekan kote ku ke lubang juburnya.

"Aduhh.. Sakit." Jerit Lydia kecil tetapi mengoyangkan punggungnya untuk menerima butuhku di lubang juburnya.

Tujahan dan tekanan aku itu memasukkan kepala kote ku dan setengah batangku dalam lubang juburnya. Aku mula menghenjut ke depan dan menarik batangku kebelakng dengan irama yang perlahan dan cepat. Perlakuaan itu aku ulang dan lama-kelamaan Lydia dapat menyediakan lubang juburnya untuk menerimaa seluruh batangku yang berurat membesar sampai ke pangkal. Aku menghenjut kasar dan bila aku klimaks semua airmani ku, ku pancutkan dalam mulut Lydia. Dia menelan jus maduku dengan kemaruk sekali dan lidahnya tidak berhenti menjilat saki baki sperma di batangku. Aku kewalahan dan keletihan.

And that first fuck makes me her blue eye man. Masa dia kemaruk, Lydia suka difuck dalam pejabatnya especially atas meja. Dia juga suka melakukan fucking doggie style. Dan believe me first time fuck dengan Lydia was in KT. We took an adjoining room. Seperti biasa semua ni disimpan dengan baik. Nobody knows our activities. Lebih-lebih lagi husband Lydia. Pandai makan pandai simpan. Pecah di perut dan bukannya di mulut.

Tak sampai seminggu aku dahpun completekan persiapan-persiapan awal untuk ke PD. Kali ni aku rasa aku nak buat joget lambak kat sana lah nak bagi kelainan sikit seronok jugakkan 'beronggeng' dengan lagu joget Malacca ke, joget pahang ker.

Hari ni aku tengok gamat hidup aku macam nyawa-nyawa ikan jer. Cadang nak buat binatang peliharaan, nak bubuh sekali kat dalam aquarium aku. Aku rasa tak lama lagi gol bakawali lah tu. Hehehe.. Hanset aku bergegar.. Ada SMS masuk. Aku ambil hanset dan menekan punat membaca SMS yang masuk.

"Hi darling, mis u.. Date kita confirm ke?" Aku membaca SMS tu.

SMS datang dari Jun. Gf masa sekolah menengah dulu. Kami sebaya. Aku terpempan dan seronok menemui Jun di The Mall. Wanita genit dan jelita, bertudung dan berjubah labuh warna hijau muda dengan kasut tinggi warna hijau juga. Sebenarnya Jun ni chubby orangnya. Mukanya bujur sirih cerah orangnya. Memakai gincu warna oren nipis di bibirnya.

"Is this Jun?" Tanyaku sambil sengih kerang dan hatiku dub dab juga.
"O migodd.. Is this you nn?" Balas Jun dengan senyumannya melebar, "What a small world?"

Dan kami gembira bertemu semula dalam situasi yang berlainan. Kami rehat dan minum di Delifranc sambil berborak-borak mengenangkan kisah lama.

"Berapa orang anak you Jun?"
"2.. And you?"
"Lom ada.. I tak mahu kahwin dulu. Nak nikah dengan you tak kesampaian"
Jun terkekeh kecil"Ko ni N. Ada-ada sahaja. Lepas sekolah kan kita tak contact. Masing-masing buat hal sendiri. Tambah kita grad berlainan varsiti"
"Yup. Keadaan tak membenarkan kita berjumpa waktu itu. Tapi keadaan juga membenarkan kita berjumpa sekarang"

Jun tersengih dan aku tersenyum. Ada satu macam rasa sayang itu muncul dan hangatnya mencengkam dua jiwa. Banyak hal yang kami bualkan. Suami Jun seorang jurutera. Senior dia di universiti yang sama dulu. Jun pula seorang pensyarah di sebuah kolej swasta.

Sejak pertemuan itu kami sering bersms. Ada kalanya aku call atau Jun yang call aku. Kami macam menjalin persahabatan kami semula. Kami sungguh mesra di hanset. Jun dan aku mula rasa comfortable dengan each other. Dan dari SMS dan call itu aku mula dapat tahu cerita dan masalah Jun. Baik pekahwinannya atau hubungan suamiisteri. Jun candid dan telus.

Ada waktunya bila aku nakal aku acah Jun dengan soalan-soalan sex. Jun menjawab juga. Dan bila dia nottie, dia juga acah aku dengan soalan-soalan cepumas sex. Ada juga kami buat fonsek hanya seronok-seronok sahaja. Habislah topup bila dibuat satu sesi.

"Jun, you puas ke fonsek ni?"
"No.. Mana puas N." Jawapannya melirik panjang.
"Jom kita cuba Jun"
"Cuba apa N?"
"Let's make love and fuck ourselves"
"You serius ker nie?"
"Yes" jawabku tegas.
"Why not, lets give it a try." Jawab Jun setuju dan ketawa langsi.

Butuh aku pantas mengembang, membesar dan menegak dalam seluarku. Aku menerima jawapan Jun itu dengan rasa puas hati dalam satu conversation fon kami. Staff aku tengah duk sibuk process gambar kami masa cuti itu hari, berasak-rasak masing-masing menyuci gambar. Seronok sangat rasanya kut. Tenguk-tenguk balik gambor kelakar jugak lah, depa dengan pakaian berani-mati masing-masing.

Selalu kalau event-event macam ni gambor aku yang selalunya paling kurang sekali. Sampai aku komplen kat jurugambar. Dah lah jurugambar tak bertauliah asyik pukul gambar candid ajer.

Mana tidaknya aku selalu jer tak ada kat tempat kejadian masa depa ambik gambor. Kali ni aku bergambar secukup rasa pantang ada org yang nak pukul gambor aku main celah jer. Nasib baik dapat permintaan ramai juga untuk aku bergambar dengan depa itupun ada yang terpaksa aku tolak kang satu album tu kang ditujukan khas untuk aku pulak.


Bersambung . . . . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More