Sabtu, 18 Februari 2012

Driling wives di majlis perkahwinan - 1

Shima adalah aku, yang tidak melanjutkan pelajaran walaupun mendapat gred satu dalam perperiksaan SPM dengan 5A. Sebaliknya aku mendapat kerja sebagai kerani di sebuah jabatan kerajaan dan aku nikah muda sebab bercinta dengan kekasihku. Usiaku 19tahun, sudah setahun aku mendirikan rumahtangga dengan Abang Suhaimi. Tinggiku 158cm, 36c 30 38, kulit cerah, muka bulat, mata galak, senyum mengancam-bibirku nipis dan watakku jovial.

Aku MC hari ni, kena bertolak ke Ipoh awal sebab Sarah (anak buah sebelah Abang Suhaimi, suamiku -25tahun 163cm tinggi dan bertubuh gempal) akan, melangsungkan akad nikahnya malam ini.

Pagi lagi aku dah bersiap, barang-barang yang nak dibawa dah aku pack sejak beberapa hari lepas. Aku dan Abang bekerjasama menggangkut barang-barang dan kain baju yang telah siap bergosok masuk ke dalam kereta. Kami terus ke klinik. Setelah selesai mendapatkan MC, sempat juga aku dan Abang breakfast dulu makan mee goreng.

Sebelum kami hendak balik ke Ipoh, aku ajak Abang balik rumah mak dan abah aku di Tanjong Malim dulu. Abang setuju saja, jadi sempatlah kami makan tengahari kat rumah mak. Lepas solat Zohor, kami bertolak ke Ipoh. Keluarga mertua aku berasal dari Ipoh, tapi berpindah dan menetap di Tanjong Malim. Abang adik-beradik dibesarkan di Tanjong Malim tapi sekarang Kak Long dan Kak Ngah tinggal di Ipoh bersama keluarga masing-masing. Majlis perkahwinan ini adalah majlis untuk anak sulung Kak Long, Sarah yang tua tiga tahun dari aku.

Sesampai saja, aku tengok mak-mak saudara sebelah Abang sedang sibuk membasuh barang-barang basah untuk dibuat lauk malam nanti. Aku terus masuk dan bersalam-salam dengan kakak-kakak ipar serta saudara-mara yang lain. Seronoknya hati, maklumlah sudah lama tidak jumpa.

Kali akhir aku jumpa family sebelah Abang ialah masa Abang ipar aku, Rahmat kahwin bulan April, 3 bulan lepas. Biras baru aku, Kak Izah, wife Abang Rahmatpun ada sama. Sesampai saja, aku dah mula sibuk membantu apa yang patut. Selesai kerja dapur, aku pun keluar melihat kalau tenaga aku diperlukan di sana.

Pukul 7 sore, aku dan Abang serta beberapa orang anak-anak saudara balik ke rumah Kak Ngah yang tidak jauh dari rumah Kak Long. Abang Rahmat dan isterinya, Kak Izah sudah lama sampai. Maklumlah, masih dalam musim pengantin baru, so macam belangkaslah lagi. Di rumah Kak Ngah, aku sempat angkut 5 buah novel baru. Kami bergilir-gilir mandi dan bersiap untuk majlis akad nikah Sarah malam nanti.

Selesai bersiap, kami balik semula ke rumah Kak Long. Majlis akad nikah berlangsung selepas isya', selepas majlis berzanji. Pengantin baru mengenakan baju berwarna biru tua. Lama betul rasanya kadi tu berkhutbah tentang tanggungjawab suami isteri. Aku tengok si Samat (pengantin lelaki) itu pun dah tak sabar-sabar hendak salam tangan tok kadi tu.

Make-up Sarah meletop! Sebab dia gunakan khidmat Pak Andam. Yang kelakarnya, mak mertua aku tu dah tua, paham-paham ajerlah mulut orang tua ni kan. Asyik tersasul-sasul panggil budak-budak tu mak nyah. Tapi diorang baik-baik, cuma seksi sangat, asyik pakai low-cut jeans dengan hanging shirt. Terbeliak-beliak biji mata orang tengok maknyah bertiga tu. Masa sesi bertukar-tukar baju pengantin, bukan main glamer haramzz baju yang Sarah pakai.

Masa akad nikah berlangsung, aku duduk di ruang tamu beramai-ramai sambil menghadap ke pintu masuk utama. Dari jauh aku nampak Abang N berdiri di tepi pagar menjenguk ke dalam sebab hendak tengok akad nikah berlansung. Masa tu pengantin lelaki sudah didudukkan di tengah-tengah ruang tamu depan tok kadi.

Ketika tok kadi berkhutbah, aku dan Abang N saling berpandan-gan. Kami berbalas senyuman dari jauh dan mengenyitkan mata. Abang N ada pertalian keluarga dengan bapa mertuaku. Teringat kisah manis dengan Abang N dan tidak sangka dia hadir di majlis ini. Hatiku berdebar kembali. Tercuit rasa mahu rapat Abang N segera.

Dari jauh itu aku lihat pandangan Abang N yang menambat dan melambai mahuku. Dia mengoyangkan kepalanya dua tiga kali sambil aku memandang manusia sekeliling yang sedang asyik melihat pengantin. Abang N bukanlah asing dengan keluarga ini. Sungguhpun dia duda dan busy tetapi hal kekeluargaan dia ambil berat. Pada aku dia baik dan dia pandai menambat hati wanita tidak kira usia.

Seperti memahami aku bangun dan keluar dari kedudukanku tambah ada sedara mara yang berdiri. Aku melihat dan mencari-cari kelibat Abang, suamiku. Tidak nampak di kawasan ruang tamu dan bila aku keluar, kutinjau di tempat penanggar, kelihatan kelibat suamiku berbual dengan membernya di situ. Aku agak senang hati untuk mencelah dan mahu melepaskan rindu dan masyukku.

Pendekkan cerita-aku menyelinap ke belakang rumah induk, kawasan sibuk itu setelah memberi isyarat kepada Abang N. Aku ke kawasan kebun kelapa yang agak terang dari semak samun. Malam itu bulan bersinar dan di rumah induk bising. Sedara mara meramaikan majlis perkahwinan.

Kawasan kebun kelapa di belakang rumah induk hening. Tiada berorang sebab kesibukan bukan di kawasan itu namun aku berhati-hati juga. Manalah tahu ada mata yang tidak diingini sedang memerhatikan. Aku segera ke bangsal yang ada di situ dan dikuntit oleh Abang N.

Aku mengirakan pertemuan di bangsal itu cukup selamat dan dalam keadaan orang sibuk tidak memerhatikan kami. Dan tidak ambil kisah hal-hal lain. Aku mencuri waktu itu untuk bersama dengan Abang N, duda kacak dan awet muda. Strong dan istimewa.

"Oo Bang Nn.. I miss u alot.. Rinduu.. Abang nn tak rindu kat Shima ker?"

Aku memeluk tubuh sasa itu dengan erat.. Buah dadaku mencanak keras. Pukiku berair sebaik Abang N melekapkan bibirnya ke bibirku dan kami berkucup hangat. Dia menyandarkan tubuhku ke dinding bangsal sambil tapak tangannya yang lebar itu meramas-ramas buah dadaku.

"Wow.. You are hot darling, horny ke?" Abang N menyepuh bibirnya ke wajahku sambil tangannya mula menyelak kain kurung dan meraba-raba cipapku.
"Basah dah nie sayang.. Kuyup cipap sayang"

Abang N memasukkan tangannya ke dalam seluar dalamku lalu mencari kelentitku dan digenelnyanya sedang lurah pukiku berair.

"Yes Abang N.. Yes.. Nice.. Mana boleh miss Abang N..." detusku dan nafasku kasar serta eranganku bermula.
"Masa singkat Bang N. Need you to fuck me. Nak Abang kongkek.. Tak syok dengan suami"

Abang N terkekeh. Dan aku memegang butuh Abang N yang baru kukeluarkan setelah zip seluar Abang N kubuka. Pantas aku membongkok dan mula menjilat butuh Abang N yang sudah mengeras, kepala kote mengembang. Batang membesar, memanjang dan keras. Aku rakus mencengkam batang berurat dan tebal itu, menjilat dari pangkal batang sehingga k kepoala kote dan mengulum kepala kote Abang N serta mengigit manja. Abang N mengelinjang tubuhnya dan bersiut-siut bila kepala kotenya kusedut dan kumain dengan lidah manjaku.

Aku sudah tidak tahan. Hatiku dub dab kencang. Tambah aku cuak dan risau juga kalau suami aku mencari aku. Tidak boleh lama-lama walaupun hatiku mahu lama bersama Abang N. Pasti syok namun syok lebih-lebih nanti susah juga aku. Kuang..! Kuang..! Kuang..!

"Ko ni beranilah Shima.." kata Abang N sambil menyuruh aku menunggeng ke posisi doggie.
"Dah benda sedapp.." jawabku lalu menunggeng.

Aku menyelak kurungku dan Abang N melurutkan seluar dalamku dan menyimpan dalam poket seluarnya. Aku mengangkangkan kakiku, membongkokkan tubuhku sambil memaut tiang yang ada di situ. Sempat Abang N menjilat kelenitku, aku meraung dan mengerang, sempat dia memasukkan lidahnya ke dalam lubang pukiku, membuatkan aku menahan dan tubuhku terhinggut ke depan dan ke belakang mengikut rentak jilatan Abang N. Malah lidah Abang N bermain di anal aku-fuyoo geli geleman mendatangkan karan membanjirkan lubang cipapku.

Abang N menampar buntutku beberapa kali. Merah dan pedih kurasa lalu dia menujah kepala kotenya ke lubang farajku. Sebaik kepala kote Abang N berdetus masuk, aku merasakan bibir farajku pedih, "Aduhh.. Sedapp.. Sakitt.. Nice.. Abang N fuck me quickk.." renggekku lalu mengoyangkan punggungku clockwise dan anti-clockwise untuk menerima seluruh batangnya yang besar dan panjang itu.
"Penuhh rasa cipap Shima.. Gelii.. Uwaa.. Uwaa. Arghh.. Ee.. Nak kuar.."

Aku merasakan pompaan butuh Abang N rapat bertemu dengan dinding tundunku. Aku memaut tiang itu kuat-kuat. Aku melawan hentakan dan henjutan butuh Abang N keluar masuk dalam lubang pukiku yang berlendir. Farajku kegelian yang amat sangat dan merasa penuh dan senak menelan batang Abang N dan listrik perlakuan itu membuatkan aku tercunggap-cunggap, menjerit-jerit sambil menahan kenikmatan yang menuba jiwa.

"Arghh.. I kuar Abang N.. Arghh.."
"Perghh.. Urghh.. Shima.. I kuarr.."

Kami berdua menjerit. Dan ledakan sperma Abang N mengenai g spot pukiku. Aku fana dan tubuhku kejang sedang Abang N memacu butuhnya membuatkan dinding vaginaku kegelian semula. Abang N mencabut butuhnya lalu meledakkan spermanya ke buntutku, lalu aku berpaling menangkap butuhnya dan mengulum kepala kotenya dan menjilat saki baki sperma disitu lalu menelannya. Puass..

Setelah membersihkan cipapku dengan seluar dalamku tadi, kami berpelukan hangat dan berkucupan panjang.. Aku kepuasan dikongkek Abang N.. Dan kami keluar berasingan dari bangsal itu. Aku hampir semula ke rumah induk. Terus ke bilik air dan membersihkan cipapku yang masih terasa belengas. Tiada orang yang menyedari perbuatanku. Aku tidak nampak Abang N pun selepas pertemuan sedap kami yang sekejap itu.

Majlis berakhir setelah pengantin selesai berinai besar. Hari pertama kenduri pun dah penat, tapi dalam penat-penat tu, hati tetap rasa gembira. Gembira dapat fucking dengan Abang N setelah tiga bulan tidak bersetubuh dengannya. Selain penat menolong kenduri kendara, penat menikmati dan puas merasai syurga dunia bersama Abang N.

*****

Pukul 7 a.m, pintu bilik diketuk. Aku dan Abang terjaga. Mamai sekejap, baru teringat kami tidur di rumah Kak ngah malam tadi, dalam bilik si Along Edi, anak Kak ngah yang tua. Aku terus pergi mandi. Mandi hadas sebab malam tadi sempat aku meminta difuck oleh Abang N. Dengan suamiku tiada apa-apa berlaku sebab suamiku tidak kisah sangat bab persetubuhan ini.

Pagi ni, aku akan ikut Abang dan Edi pergi ambil kek untuk acara potong kek si Sarah sebelum makan beradab nanti. Kami ke Hotel Hsyuen, tempat Edi bekerja sebagai pembantu chef.

Kek 3 tingkat ditempah khas untuk Sarah. Buah-buah yang telah siap diukir unutk hiasan mejapun dibawa sama. Macam biasa, Edi akan uruskan lauk pengantin dan hiasan meja pengantin tiap-tiap kali famili ini buat kenduri kahwin.

Masa aku kahwin dulu pun macam tu lah. So glamour lah meja pengantin masa tu, Edi pun mempamerkan kemampuannya masa bertandang kat rumah Abang pula. Diapun served meja pengantin ala-ala hotel juga. Itulah untungnya bila family ada yang kerja chef hotel.

Kotak telur tak cukup, hari pula awal sangat, tak banyak kedai yang sudah dibuka. Terpaksalah aku, Abang dengan nieces kitorang, mencari kotak telur. Dalam perjalanan pergi-balik kami lalu depan junction ke Lumut.

"Bestnyer kalau dapat pergi mandi laut" aku cakap sorang-sorang.

Majlis berlangsung meriah. Sepanjang pagi, Sarah menggayakan hampir lima pasang baju pelbagai tema untuk sesi bergambar. Dulu aku pun macam tu, penat betul, dari pagi bergaya dan bergambar, bertukar-tukar baju, kimono, baju korea, baju cik siti wan kembang, gown kembang dan entah apa lagi, tak sempat makan dah kena bersiap pakai songket pulak. Aku masih ingat lagi, laparnya perut aku, pening kepala dan letih bukan kepalang masa jadi pengantin dulu. Syukur dah lepas, tak payah nak lalui lagi masa-masa yang memeningkan kepala tu. Hahaha, jaga-jagalah para bakal-bakal pengantin perempuan kat luar sana!


Bersambung . . . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More