Sabtu, 18 Februari 2012

Semalam bersama pelajarku - 1

Kisah ini berlaku sewaktu aku mengikuti satu perkhemahan yang telah dianjurkan oleh anak muridku. Aku telah menempah dua buah van untuk membawa mereka ke sebuah pulau yang terletak di daerah Mersing. Setelah mereka semua siap sedia dengan kelengkapan masing-masing, seramai 18 orang pelajar yang mengikuti perkehemahan ini. Mereke terdiri 8 orang pelajar lelaki dan 10 orang pelajar perempuan dan aku ditugaskan untuk memerhati peserta-peserta tersebut bersama seorang guru perempuan turut hadir sama.

Dalam ramai-ramai pelajar perempuan itu, ada seorang anak pelajarku yang agak nakal sedikit di dalam bilik kuliahku. Ramai kawan-kawannya mengelarkannya 'EZ' kerana sikapnya yang sering mengganggu dan mengusikku di dalam kelas. Untuk menyakat dan menggosipkan kami, mereka telah sambungkan namanya "Esya" dengan nama aku "Zack" menjadi "EZ" dan aku pun terikut-ikut dengan panggilan EZ. Memandangkan perjalanan kami ke Mersing yang agak jauh mungkin mengambil masa dalam 3 jam baru sampai, maka aku cadangkan agar kami semua bertolak pada awal pagi sekitar jam 3.30 pagi.

Sewaktu perjalanan menuju ke destinasi, aku duduk di bangku belakang sekali bersama EZ kerana diperlawanya berkali-kali membuatkan aku tidak dapat menolaknya walaupun pada hakikatnya memang itu yang aku harapkan. Hanya aku berdua sahaja yang duduk di bangku bahagian belakang bersama beg-beg anak muridku yang lain. Perjalanan menuju ke Mersing memerlukan perhatian yang lebih daripada pemandu kerana melalui banyak selekoh-selekoh yang berbahaya kerana perjalanannya yang melalui kawasan yang berbukit-bukit.

Cuaca agak sejuk pada pagi itu, aku lihat ramai pelajarku sudah menyambung kembali mimpi mereka sewaktu van bergerak laju menuju ke destinasi. Begitu juga dengan EZ yang tadinya rancak berbual denganku, sudah terlentok rapat kepalanya ke bahuku. EZ yang memakai baju yang agak sendat dan kolar bajunya yang agar lebar, menampakkan aku alur bukit di dadanya. EZ sememangnya seorang gadis yang memikat, melihatkan kulitnya yang putih serta bentuk tubuhnya yang padat di setiap sudut pasti akan membuatkan ramai anak pelajar lelaki menoleh untuk kali kedua apabila memandangnya.

Perlahan-lahan aku turunkan kepalanya ke pehaku agar memberikan keselesaan kepada EZ, ia masih tidak sedarkan diri mungkin kerana keletihan berkemas malam tadi. Aku lihat baju yang dipakainya terselak sedikit menampakkan pusat dan kulitnya yang putih kekuningan akibat ditiup angin yang masuk melalui tingkap. Nasfu mudaku mula teransang apabila terasa kehangatan badan EZ ke pehaku. Sememangnya dari tadi adik kecilku telah medongak naik menegakkan tiang bendera yang berukuran hampir 7 kaki panjangnya.

Perlahan-lahan aku masukkan tanganku melalui bahagian bawah bajunya dan tidak dapat aku gambarkan betapa hebat denyutan jantungku bila tersentuh 2 bukit yang pejal walaupun masih dibaluti bra yang beralas nipis itu. Aku seluk sedikit di bahagian dalam branya dan terasa agak sempit kerana kepadatan payudaranya yang mengkal dan branya yang agak sendat. Terasa hangat jariku bila sentuhan jariku terkena rapat ke pusat bukitnya. Aku merasakan puting payudaranya menyeras terus bila aku mainkan jariku ke putingnya yang sentiasa setia menjadi teman kepada dua bukit pejal itu. Aku lihat mata EZ seakan-akan terbuka dan aku terus menarik kembali tanganku keluar dari dalam bajunya kerana takut ia tesedar. Aku pura-pura tidur kerana takut EZ sedar akan perbuatanku tetapi aku rasakan seperti ada satu tarikan yang membawa tangan aku kembali ke dalam bajunya.

"Syyhh, pelan-pelan nanti orang depan sedar" EZ seolah-olah berbisik denganku.

Aku cuba membuka mata dan aku lihat Ez tersenyum memandang aku. Nampaknya apa yang aku idamkan akan dapat ku santapi pada kali ini. Aku menatap matanya dan EZ yang masih terbaring di pehaku, ia menarik tengkukku rapat ke mukanya. Dua bibir kami kini menjadi satu, dapat kurasakan kemegaran bibirnya yang lembap dengan rekahan bibirnya yang nipis membuatkan aku merasa begitu ghairah merangkulnya. Kusedut lidahnya dan memutar-mutarkan lidahku di dalam mulutnya dan EZ seperti berpengalaman membalas kembali perbuatanku. Lama juga mulutku dan mulutnya bersatu dan aku mula mencari sasaran baru. Aku seluk sedikit dibelakang badannya untuk mencari penyangkut butang branya dan dengan mudah telerailah penghadang dua bukit pejal yang menjadi sasaranku kini.

"Arghh.. Sedapnya Abang Zack.. Teruskan lagi" suara Ez berbisik kerana takut penghuni lain mendengarnya dan menyedari perbuatan kami walaupun cuaca masih samar-samar cerah.

Aku terus mencium lehernya dan mengigit-gigit manja telinganya sambil tanganku masih terus meramas payudaranya. Setelah puas kujilat dan ku jelajahi leharnya, kini ku singkap pula baju yang di pakainya ke atas. Aku merasakan payudaranya semakin menyeras, sebelah kusedut-sedut dan ku gigit-gigit kecil putingnya manakala sebelah lagi kuramas-ramas hingga tak muat tapak tanganku menampung payudaranya yang besar menyeras. Terangkat-angkat punggungnya bila aku mejilat-jilat lubang pusatnya dan tangannya mencakar-cakar belakangku menahan kegelian. Aku cuba untuk menanggalkan seluar jeannya walaupun agak sukar kerana ruangan belakang yang agak terhad dan untuk melindungi diri dari pengetahuan yang lain, membuatkan pergerakan kami terbatas.

"Wah! tembam juga cipap awak ni.." sambil tanganku mengosok-gosok diluar seluar dalamnya yang sudah basah.
"Agghh.. Abang Zack ni ada-ada ajelah," sambil tangannya mencubit pipiku.

Aku sentap seluarnya dan terlihatlah cipapnya yang sedang masak ranum, dengan warna yang kemerah-merahan menantikah saat untuk menikmati kelazatannya. Aku tarik badannya ke atas sedikit dan terus memainkan lidahku di sebalik lalang-lalang lembut untuk mencari sebutir mutiara di dalam kelopak tiram. Aku terus menjilat-jilat biji kelentitnya dan mengorek-ngorek lubang cipapnya. Melihatkan EZ yang sudah tidak kekeruan dengan kepala sekejap ke kanan dan sekejap ke kiri, membuatkan geramku ke atas cipapnya semakin menjadi. Semakin lama semakin kuat ku korek cipapnya dan terasa air hangatnya mula mengalir keluar lagi.

"Arghh.. Arghh.. Masuk dalam lagi bang," dan tubuh EZ mengejang kekerasan menahan klimaknya mungkin kali kedua atau ketiga.
"Sekarang ni giliran abang pulak" beritahu Ez sambil membetulkan badannya membongkok menghala ke pehaku.

Perlahan-lahan ia membuka zip seluarku dan aku turut membantu menanggalkan seluarku. Aku lihat EZ seperti sudah berpengalaman dalam hal ni menjadikan aku yang serba tak kena dibuatnya. Sememang aku tidak memakai seluar dalam kerana tidak selesa rasanya apabila ia menegang. Terbuka sahaja jeanku maka terpaculkan batangku yang dari tadi sememangnya keras.

"Batang abang ni boleh tahan juga besarnya, panjang pulak tu"
"Cepatlah sikit, abang sudah tak tahan sudah ni", terus aku menekan kepalanya ke pehaku.
"Sabarlah abang ni, tak lari gunung dikejar"
"Gunung memang tak lari, ni ha! Lava gunung berapi ni rasa sudah nak terpancut ni.."

Aku mengeliat kesedapan apabila lidahnya memain-mainkan lubang kencingku, terasa begitu keras batangku menahan kenikmatan. Memang aku tidak nafikan EZ memang cukup berpengalaman dalam hal ni, sampai ke telur-telur aku di kulumnya. Bukan setakat itu sahaja, naik terangkat punggung aku bila lubang dubur aku dijilatnya juga. Tak pernah aku dikerjakan sedemikan rupa.

"Cloopp.. Claapp" batangku berbunyi apabila di sorong dan tarik mulutnya menelan batangku.

Kepala takukku dimasukkan lagi ke dalam mulutnya, terasa gigi halusnya bergesel dengan batangku kemudian dia mainkan lagi lidahnya di lubang kencing aku. Aku terasa sudah nak keluar sangat ni, namun aku tahan lagi bagi membiarkan EZ hilang kehausan menjilat ais-krimku. Setelah hampir 20 minit, aku sudah tidak tahan lagi dan terasa macam nak terpancut.

"Ekhuukk.. Ekhuukk.." terdengar seperti orang berbatuk.

Batukkannya membuatkan saluran maniku seperti tersekat dan aku segera membetulkan kembali dudukku takut ada yang perasan. Rupa-rupanya van yang kami naiki sudah hampir sampai ke Jeti Perlabuhan Mersing. Walaupun sudah semakin hampir dan niatku tidak kesampaian untuk menghabiskan pelayaran yang tengelam di tengah jalan. Aku tidak melepaskan peluang untuk mencium bibir EZ sebelum sampai ke destinasi.

Aku dan EZ memakai kembali pakaian masing-masing kerana tempat yang tuju semakin menghampiri. Sedang kami sibuk memakai kembali pakaian, aku lihat dari celahan kerusi ada sepasang mata yang sedang memerhatikan pelakuan kami. Aku agak terkejut juga kerana nama baikku mungkin akan tercemar jika ia hebohkan kepada rakan-rakannya yang lain. Aku cuba melihat gerangan siapakah di sebalik kerusi itu yang sedang memerhati kami. Namun wajahnya agak samar-samar untuk aku memastikannya kerana cahaya pagi masih kesamaran untuk menyuluh tuan empunya diri. Van yang kami naiki akhirnya sampai ke tepi jeti perlabuhan Mersing tempat untuk kami menaiki bot menuju ke pulau. Aku bergegas turun untuk melihat kelibat siapakah yang memerhatikan aksiku dengan EZ sebentar tadi.

Aku melihat seorang gadis berambut panjang berbaju merah mendahului rakan-rakan yang lain berjalan menghampiri bot yang akan kami naiki. Namun langkahku terhenti apabila pemandu van yang kami naiki itu memanggil agar segera menurunkan barang-barang di dalam vannya kerana ia ingin segera beredar. Setelah selesai memindahkan segala barangan dan beg-beg yang ingin di bawa ke dalam bot yang kami naiki, aku segera mencari kembali siapakah pelajarku yang berbaju merah itu tadi. Percarianku berhasil kerana bot kami naiki tidaklah terlalu besar, maka mudahlah aku untuk mengesannya. Aku sudah dapat memastikan bahawa yang memerhatikan aku di dalam van itu adalah Julia. Namun aku tidak terus mendekatinya kerana ruangan untuk aku mendekati agar sempit dan menyukarkan pegerakkanku.

Sampai sahaja di pulau tersebut aku segera mengumpulkan semua anak pelajarku dengan dibantu oleh seorang guru perempuan. Kawasan tempat yang ingin kami dirikan khemah ini agak jauh sedikit dari kawasan perkampungan yang ada di pulau itu. Terdapat juga Resort yang menyediakan chalet-chalet untuk tumpangan pelancong tetapi kami lebih mementing keseronokan perkhemahan dengan kehidupan yang lebih berdikari.

Memandangkan cuaca yang hampir panas kerana jam telah menunjukkan pukul 11.00 pagi, aku membahagikan tugas masing-masing agar segala kerja mendirikan khemah, menyediakan makanan dan membersihkan kawasan dapat dilakukan dengan cepat. Setelah siap segala tugas dan kami pun makan bersama-sama. Perkhemahan yang kami adakan ini tidaklah begitu ketat disiplinnya, cuma yang aku tekankan adalah keselamatan pelajar itu sendiri. Setelah selesai makan mereka memohon untuk mandi di pantai dan aku membenarkannya tetapi dengan syarat mandi dalam kelompok yang besar. Aku pun turut mandi bersama-sama dengan anak-anak pelajarku.

Semasa mandi aku melihat Julia turut sama mandi bersama dengan kumpulan kami. Aku melihat bentuk badan Julia sungguh menarik berbanding dengan EZ Julia yang memakai baju yang agak nipis, menampakkan susuk tubuhnya yang padat apabila baju yang dipakainya basah terkena air. Payudaya yang tergantung megar di dadanya membuatkan aku tidak senang untuk mandi bersama EZ. Perlahan-lahan aku menghampiri Julia. Aku terus berenang dan menyelam ke dasar kaki Julia. Julia yang hanya memakai seluar pendek yang agak longgar, menampakkan pehanya yang putih apabila seluar yang dipakainya terselak-selak apabila ia melompat.

Bersambung . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More