Senin, 06 Februari 2012

Tuah badan - 2

Dia bangun dan terus-terusan menciumku. Ada masanya dia mengucupku. Aku pegang erat sisi perutnya. Kulihat di naik berahi lagi. Sambil mengucupku tangan kirinya bermain dengan konekku. Konekku menegang semula.. Lebih keras dari tadi..

"Do you love me Fendi?"

Aku terdiam kerana mulutku dikunci oleh mulutnya. Lidahnya terasa lemak manis dan memberahikan perasaan seks aku apabila dia mengucup. Dia tolak aku supaya menelentang. Rita segera menaiki diriku. Tanpa membuang masa memasukkan konekku ke dalam pussynya. Dihenjut-henjutnya terus-terusan untuk ke berapa kalinya. Tanganku terkapai-kapai nak memegang kedua-dua teteknya. Tak dapat. Rita duduk dengan konekku di dalam pussynya. Tangannya menjalar-jalar di dadaku. Tanganku pula meramas-ramas teteknya. Dia mula mengerang. Kuterasa pussynya basah. Lendir pekat mulai membasahi konekku.

"My pussy is for you only, Fendi" erang Rita sambil menghenjut-henjut lembut punggungnya.

Batang konekku terasa nikmat berahinya. Rita membongkokkan badannya. Mulut kami bertaut. Dia menghisap lidahku. Tanganku memeluk erat bahagian belakang Rita. Konekku cuba kuhenjut ke atas ke bawah alun-alun. Sekali dalam seminit. Rita ternyata hampir sampai ke puncak. Pussynya mengemut-ngemut. Hebat.. Hebat. Kemut laksana diisap mulutnya konekku. Basah dengan lendir.. Lendir.. Lendirnya mulai kering.. Rita terus-terusan mengerang..

"Oohh I love you Fendi".

Aku terus-terusan mengangkat ke atas ke bawah batang konekku (menjolok) di dalam pussy Rita. Kurasa kemutannya menyentap. Mula melekat batang konekku dengan G Spotnya yang membengkak itu. Dia terus-terusan mengerang.. Aku lajukan henjutanku.

Rita says, "Please Fendi.. Please"

Aku dah faham maksud Rita. Dia dah sampai ke puncak. Dia mahu aku segerakan pacutan air nikmat syurga dunia ini ke dalam pussynya. Dia terus mengerang. Mengerang habis katakan. Aku tolak dia ke tepi.. Tanpa mencabut batang konekku. Aku di atas Rita. Rita memeluk erat badanku dan mengepit sisi perutku dengan kedua-dua kakinya. Apalagi.. Akupun dah lama manahannya. Aku henjut terus-terusan. Aku henjut yang sekali ini jauh ke dalam pussynya. Rita menjerit..

"Oh Fendi.. Help me.."

Ini maksudnya, aku perlu terus-terusan menghenjut Rita walaupun air nikmatku sudah terpancut. Kerana mahu menolong Rita. Aku dayakan juga menghenjut berulangkali. Ternyata Rita sampai ke puncak. Otot perutnya timbul menegang. Pussynya kering dan membengkak. Mata terpejam.. Terdongak.. Tangan merangkul kuat badanku. Kedua-dua kaki terkangkang habis mengepit kuat sisi perutku. Buah teteknya keras memejal (menjadi pejal) macam "batu". Kucuba isap dan gigit. Ternyata ini kehendak nalurinya. Pussynya yang kering tadi mula basah. Aku terus menghenjut.

Kerecap.. Kerecup.. Kerecap, bunyi pussy Rita. Aku nak bangun.. Nak cabut batang konekku.. Dipaut Rita badanku. Aku terus terdampar di dada Rita. Batang konekku masih di dalam pussy Rita.. Dan mulai mengendur alun-alun. Semua otot Rita yang tegang tadi mulai kendur.. Kendur yang memberahikan.

"Are you under protection?", tanyaku dan terus mencium Rita.
"Protection apa.. Gangster?"
"Ke situ lak, pregnant le"
"Fendi.. I love you Fendi.. Eventhough kita tak register I anggap you hubbi I. Kalau I preg.. Itu anak kita Fendi.. You tak nak, tak apa.. I akan jaga dia. I nak anak Fendi. Malam ni, I harap I dapat anak.."

Rita tolak aku ke tepi. Dan dia terus ke bilik air. Jam tanganku menunjukkan pukul 3 pagi. Pagi itu Rita nggak mahu dihantar pulang ke rumahnya. Dia pulang sendiri dengan Proton Wiranya. Sebelum pulang dia mencium dan mengucup bibirku terus-terusan.

"Nanti petang jumpa lagi", katanya sebelum meninggalkan aku di bilik hotel itu.

Oleh kerana mata masih mengantuk aku terus menunda kunjunganku ke Pulau Besar, sementalahan Rita mahu ikut sama. Aku menghiring dan memejamkan mata. Tiba-tiba pintu bilik dibuka orang. Kulihat pekerja masuk dan ingin membersihkan bilikku.

"Oh maaf Cik. Saya fikir bilik ini kosong" Dia mula mahu berundur.
"Tak apa.. Masuklah. Saya pun mahu mandi ni. Sudah puas tidur.. Ni pun udah terlewat"

Kulihat jam tanganku sudah jam 10.15 pagi. Dia masuk dan menutup pintu. Budaknya rendah saja.. Kecil dan mungkin usianya antara 17-18 tahun fikirku.

"Dah lama kerja sini..?" tanyaku.
"Lama.. Lima enam bulan.. Kenapa Cik?"
"Oh.. Tak ada apa-apa.. (aku diam.. Dia tercegat memerhatikan aku).. Mana boleh dapat ayam di sini.."
"Maksud encik.."
"Ituu.. Untuk ini" Aku menggenggam jari-jariku dan mengeluarkan ibu jariku di celah jari telunjuk dan jari hantu.
"Di sini nggak ada.. Tapi kalau mahu mak nyah mungkin ada" Pada mulanya aku mahu bangun. Tetapi selepas mendengar kata-katanya aku duduk semula di sisi katil.
"Ada.. Di mana, mahal ke?", tanyaku lagi.
"Lima puluh"
"Muda ke..", tanyaku.
"Apa encik perlu sangat ke..? Kalau perlu saya pun boleh.."
"Kamu!" sambil aku mula berdiri.

Tanpa membuang masa dia segera membuka tuala mandiku. Lantas diisap konekku terus-terusan.. Aku kaget dan merelakan konekku diisapnya begitu rupa. Dia melutut dan terus-terusan mengisap konekku.

"Napa Abang punya ni rasanya lain sikit.. Lemak-lemak dan masin. Macam belum dimandikan lepas bikin tadi malam". Kata dia sambil mendongak ke muka aku. Kemudian dia terus memegang batang konekku. Konekku mulai mengeras sedikit. Dia menjilat-jilat bahagian dagu kepala konekku. Aduuh! Memang enak dan nikmat sekali.

"Maaf Dik.. Abang tak sempat mandi"

Memangpun.. Tadi malam aku baru meneroka Rita. Sisa ledir pussynya kurasa masih melekat kat keliling kepala konekku. Tambahan pula konekku jenis "kulup" sikit, di mana bahagian "takuk" selalu terlindung dan di situlah tertinggal melekat sisa lendir air nikmat pussy Rita.

"Tak apa Bang.. Memang lazat rasanya Bang".

Dia terus mengisap dan ada masanya dia menjilat konekku. Kulihat mulutnya mengulum konekku dan maju ke depan ke belakang alun-alun dan ada masanya pantas. Semakin lama semakin keras menegang keras konekku di dalam mulutnya.

"Saya suka rasanya Bang. Jarang saya jumpa yang macam ni"

Dalam hatiku, mMemang dia pernah buat kerja ni. Aku cuma memegang kepalanya menahan kenikmatan kerana diisap konekku. Dia pegang konekku dengan kedua-dua tangannya. Panjang konekku melepasi kedua-dua belah tangannya itu. Dilurutnya ke depan ke belakang terus-terusan.. Ada masanya dia membasahi kepala konekku dengan air liurnya. Konekku terasa panas dan licin. Semakin dijilatnya semakin menegak keras batang konekku.

"Abang mahu cum di mana.. Di mulut saya..?"
"Anal.. Boleh?"
"Anal tu apa Bang?"
"Lubang belakang, boleh?"
"Lubang burit.. Boleh Bang.. Boleh.. Mahu pakai sarung Bang?"

Tangannya terus-terusan melancap konekku. Aku terasa enak dan nikmat sekali. Rasa mahu terpancut air nikmatku.

"Sarungnya apa.. Dik?"
"Biaasa.. Condom"

Aku diam dan tegak berdiri di situ. Dia segera membuka seluarnya.. Dan membongkok lalu melepaskan seluar dalamnya.. Dia berdiri membelakangi aku. Kulihat sungguh gebu punggungnya, agak pejal jika dibandingkan dengan Rita. Daging punggungnya cuba kupegang. Sejuk.. Memberahikan aku. Dia membongkok mengambil sesuatu dari begnya. Kulihat analnya udah "biasa" digunakan. Tanpa banyak bicara dia mengeluarkan condom dan cuba memasangkannya kepada konekku. Dia mengambil sedikit jelly KY lalu menyapukannya pada kepada konekku. Kemudian dia memasang condom dan melurut ke pangkal batang konekku. Siap.. Ready.. Dia bergerak dan menonggeng di sisi katil. Aku cuba memasukkan konekku ke analnya..

"Nanti dulu Bang.. Abang main-mainkan jari Abang dulu.." Sambil tu dia menghulurkan jelly KY.

Masih baru kulihat.. Tapi udah digunakan.. Aku faham maksudnya.. Aku bubuh KY pada jari telunjukku.. Mula-mula satu jari kugunakan. Kusurung jariku masuk keluar berterusan.. Dia nampak relaks aje.. Aku tambah jelly KY.. Dan mencuba dua jari pula.. Kali ni dia nampak gelisah.. Dan mengerang..

"Sakit?" tanyaku. Dia diam.

Dia terus membaiki kuda-kudanya. Membongkok dan lubang analnya jelas kelihatan. Ready nampaknya. Terbuka bulat. Aku terus menyurung masuk keluar dua jariku. Terasa merangsang perasaan berahiku. Kulihat lubang analnya terbuka kemas dan memberahikan. Aku membetulkan keadaan condom. Nampaknya ok. Aku mengambil sedikit jelly KY dan menyapunya pada konekku. Aku memegang konekku dan cuba menojah ke dalam analnya. Baru kepalanya masuk.. Aku rehat. Dia mengerang dan bergerak tak tentu hala.. Kupegang kuat-kuat pinggangnya.

"Ok ke..?" tanyaku. Dia diam. Aku surung ke dalam lagi. Dia mengerang lagi.
"Oo yes", erangnya. Aku pasti dah masuk dalam.

Kurendam sebentar konekku di dalam analnya. Pinggangnya kupegang erat dan kuat. Analnya masih ketat. Aku rendam saja konekku di dalam analnya.

"Dah lama buat kerja ni..?"
"Baru inilah. Abanglah yang first menikmati lubang burit saya"
"Habis ni ah.. Ada tanda digunakan.. Jangan bohong Dik?"
"Betul Bang.. Itu saya guna jari saya sendiri Bang.. Lepas cebuk (membasuk selepas buang besar) saya masukkan jari saya.. Atau.. Dalam bilik store saya masukkan dildo Bang.. Praktis untuk ni. Kalau tidak, masakan saya berani nak sorong buntut saya Bang"

Aku diam. Aku mula surung tarik konekku di analnya. Kubuat terus-terusan. Dia mula senyap.. Tidak mengerang kuat lagi. Kurasa analnya dah mula boleh terima kehadiran konekku di dalam. Kuhayunan kuat. Laju. Adakalanya alun. Kurasa ketat tetapi licin. Entah macam mana konekku tercabut. Kulihat lubang analnya melopong. Bersih dan berlendir. Lendir KY kukira. Lambat baru terkatup semula. Dia berdiri tegak.

"Kenapa Bang..", tanyanya.
"Kurang enak?", jawabku ringkas.
"Napa Bang.". Dia berpaling dan memerhatikan aku menanggalkan condom.
"Menelentang boleh?"


Bersambung . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More