Minggu, 26 Februari 2012

Wanita budaya - 3

Apa tidaknya.. Butuh N berdiri tegak. Mulut dan bibir itu mengucup kepala kote N. Lidah itu menjilat dari pangkal sampai ke mulut kecil zakar N. Lidah itu bermain di kepala kontol N. Basah dam lembut lidah itu membuat batang N kegelian dan ngilu yang menakjubkan. Dan bila Sari Wangi mengulum seluruh batang N, tangannya menggetar, dadanya kencang dan badannya hangat. N dapat merasakan betapa nikmatnya hisapan dan sedutan mulut Sari Wangi ke kepala kontol dan seluruh batangnya sambil nyonyot telurnya sekali.

Aduhh.. Sari Wangi merindui zakar.. Sari Wangi memaknakan sayang itu zakar.. Dan zakarlah yang dirinduinya, lalu kontol N menjadi habuan mulut dan lidah serta telapak tangan halusnya membelai dan mengocok batang yang keras dan panjang itu.

Posisi 69-N dibawah dan sari Wangi di atas. Dia mencangkung dan meletakkan pukinya tepat ke mulut N. N memandang cipap yang berambut halus itu, terpacak dan tegak, melihat alur puki merah jambu dan berair, melihat lubang vagina yang juga meleleh airnya lalu N menadah lidahnya membiarkan air dari cipap Sari Wangi jatuh kelidahnya lalu menghirupnya. Pantas N melekapkan mulutnya ke lubang puki SariWangi. Mula, menyonyot kemudian sedut dan Sari Wangi menghinggutkan buntutnya sambil mengayak pinggulnya disekeliling mulut N. Sedang N menjulurkan lidahnya masuk terus ke dalam lubang vagina Sari Wang yang membuka suis nafsu Sari Wangi di seluruh punat tubuhnya. Sari Wangi dengan ganasnya mengulum dan mengocok zakar N dengan mulutnya.

Sari Wangi menyediakan cipapnya dalam kedudukan doggie. Dia memegang cadarnya sambil mengapuk bantal di bawah teteknya. Letak pungung menjongkit, dan N dapat melihat lubang puki Sari Wangi yang sudah tersengih. Sebelum N masuk ke wanita Sari Wangi, dia menjilat clit Sari Wangi yang terjonggol keluar sebesar kuaci, dia sidtu dia menyedut semula. Kemudian menjalarkan lidah ke atas ke lbang anal yang dijila dan dilidahkan, Sari Wangi mengelinjang sambil menahan kesedapan itu, menjelajah semula ke lubang puki Sari Wangi dan menyedut, maka Sari Wangi mejerit-jerit halus, mengeroh dan meracau-racau kesedapan.

Kini N memasukkan kepala zakarnya, terasa keat lalu perlahan mengemudikan keperkasaannya terus memenuhkan liang puki Sari Wangi yang makin menghentakkan punggungnya ke depan dan ke belakang melawan henjutan N. N terus menghenjut walaupun pada mulanya terasa lubang faraj Sari Wangi ketat, kini dengan mudah zakarnya meluncur ke depan dan ke belakang. Maju mundur dan hentakan N menjadi kuat dan pantas..

"Urghh.. N fuck me.. N fuck me good boy.. I love it.. I Miss this" kata Sari Wangi dengannafasnya berdesah, dengan raung dan tanggisnya menjerit-jerit menerima hentakan dan henjutan zakar N ke dalam liang vaginanya yang kini kenjah berair.

N meneruskan pompaannya sambil meramas payudara Sari Wangi yang keras dan kental itu. Sari Wangi mengerakkan tubuhnya menghampirkan mukanya ke N lalu mereka berkucupan sambil N mempompa cipap Sari Wangi dengan kuatnya.

"Arghh, arghh.. Arghh.. Arghh.. I m cummingg.."kata Sari Wangi sambil mengapuk bantal di bawah dadanya dan mengikut rentak pompaan N ke lubang vaginanya dari belakang.
"Arghh N akak sudah kuar.."

Maka N meminta Sari Wangi berbaring.. Membuka pehanya luas-luas.. dan bila kedudukan yang bagus diberikan oleh sari Wangi yang kelelahan, N mula menghunjam dan memasukkan zakarnya ke dalam wanita Sari Wangi. Kali ini pompaan N menjadi lebih nikmat, kegatalan di dalam vagina Sari Wangi terubat, N terus menghenjut kuat dan dalam-dalam sehingga dia merendamkan lelakinya di situ.

"Ohh.. Ohh N.. Fuck me hard," kata Sari Wangi, "Tekan kuat-kuat N.. Ufrghh.. Huhh.. Urghh.. Akak kuar ni N.. Lagi Sekali.." Sari Wangi menjerit-jerit merasaka kote N bagaikan merabakkan dinding vaginanya..
"N sedapp.. U fuck me well"

Dan bila kegelian mula meningkat N juga sampai ke puncaknya.. Lalu dia menyemprotkan air maninya ke dalam vagina Sari Wangi. Sari Wangi mengeliat dan menerima madu kasih itu dengan bahagianya. Dia mengeluh dan menghela panjang sambil N memainkan zakarnya dalam wanita Sari Wangi.

"Ni lah yang kudamba dan kumahukan sayang" kata Sari Wangi memegang Zakar N yang masih mencanak dan keras.

Episod Empat

Malam bulan sedang mengambang
Di angkasa nan terbentang
Cahaya sinaran bulan yang merindui
Alam indah permai
Ditiupan angin nan lalu
Aku terdengar keluhan
Dara merindu suara mendayu
Nan menikam kalbu
Wahai si dara nan jelita
Janganlah kau berputus asa
Meskipun apa akan terjadi
Aku tetap menanti..

N senyum bila tubuh mulus yang diinginkannya kini berada di depan matanya. Kini terbaring di atas plastik di panah bulan di gigi pantai di sebalik batu yang terlindung dengan angin malam mendesah esah. Bagaikan bebaringnya pelakun Raquel Welch, itulah dia ubuh Kak Arfah yang N. Tetapi malam ini tanpa sehelai bnang menutupi tubuhnya yang putih melepak itu.

Ooo.. Gadis ini memang naif rupanya. Baru dikucup Kak Arfah sudah gelisah. Baru dilumati bibirnya dia sudah mengerang, dia sudah mengeroh. Dan tubuhnya mengigil. Kak SArfah tidak se cool lain-lain wanita yang sudah disetubuhi oleh N. Keadaan menjadi makin thrilling. N mula memegang, mengusuk dan menyentuh bahagian pangkal tengkuk Kak Arfah, beralih ke pangkal ada, kini mengenggam buah dadanya satu demi satu kerana besar dengan putingnya sebesar buah ceri.. Bila N melekapkan muka dan jilatan ke pangkal payudara dan mula menyonyot puting tete-k Kak Arfah menghela nafas yang dalam lalu mengerang keras. N masih meramas sebelah payudara Kak Afah yang mengeras dan pejal.

Kak Arfah mengelinjang, sekejap-sekejap tubuhnya menjadi kejang dan mengangkat-angkat ke atas mengikut rentak dan irama jilatan N. N mengemudikan lidahnya dengan baik dari satu punat yang sensitif ke lain punat yang sensitif. N tahu Kak Arfah tidak mempunyai pengalaman sebab balasannya tidak menghairahkan. Yang ghairah ialah Kak Arfah sendiri membiarkan N menjalari tubuh dengan lidah dan tangannya.

Sentuhan dan jilatan yang manja dan perlahan itu menaikkan bulu roma Kak Arfah. Dia kegelian yang amat sangat baru sahaja N menjilat pusatnya, cipap Kak Arfah sudah basah kuyup, melembabkan bulu-bulu halus di cipapnya.

"UUuu, N akak nak kencing rasanya" kata Kak Arfah yang merasa kegelian yang amat sangat pada cipapnya. N senyum..
"Urghh.. Urghh.. Urghh.. N akak kuar niiee.."desah Kak Arfah ketika N memainkan lidahnya di kelentit merah Kak Arfah
Sambil dua belah tangannya terus melumati dua buah payudara Kak Arfah yang tegang dan keras. Dia mahu menolak N, namun N meneruskan jilatan di pepet Kak Arfah mewmbuatkan dia ambah fana dan meracau-racau.

Bagaimana ari yang dipertontonkannya, guru tari N ini menarikan punggung dan tubuhnya mengikut rentak jilatan dan sentuhan N yang mengancam naluri wanitanya.

Angin mendesah laju, debur ombak menghempas pantai, keadaan menjadi sunyi di balik batu besar itu, melindungi keadaan mereka berdua dari mata-mata yang mahu mengintai aksi mereka..

Untuk kesekian kalinya Kak Afah menjeit-jerit bila dia sampai ke puncak, bila dia menikmai orgasmenya melalui jilatan dan sentuhan N. Kak Arfah belum pandai untuk disetubuhi dengan bermacam posisi.

Kini N menyediakan Kak Arfah untuk penetrasinya. Dia sudah merasakan bahawa Kak Arfah sudah bersedia untuk menerima lelakinya. Cuma N tidak tahu apakah Kak Arfah mahu menerima dirinya dalam wanita Kak Arfah.

"Ooo maa.. O maa.. Besarnya N, panjang lagi tu.." kata Kak Arfah memegang batang kontol N.

Untuk kesekian kalinya N melumati cipap Kak Arfah dengan lidahnya, menjila, menghisap, menyonot dan menyedut jus madu Kak Arfah yang kebanjiran di cipapnya. Dan kini N meletakkan kepala kontlnya di mult lubang faraj Kak Afah.. Dengan lafaz bismillah N menekan..

"Aduhh.. Aduhh.. N sakitt.. Bleh ker.." tanya Kak Arfah mengepit kakinya.. Perlahan-lahan N membuka semula kaki itu..
"Rileks Kak kita cuba.." kata N mengusuk dan mengurut tunduk Kak Arfah.

Lalu N menekan dan menjunamkan batangnya ke lubang faraj Kak Arfah yang ketat itu. Air yang keluar dari lubang faraj Kak Arfah bertindak sebagai pelincir.

"Iii.. Hee.. Uuu" bersahut dan berdesip-desip bunyi yang keluar dari mulut Kak Arfah dan N berjaya memasukkan kontolnya
walaupun berhalangan sendatnya dalam vagina Kak Arfah..
"Huu.. Iii.. Sakitt N," kata Kak Arfah memusing pinggulnya.
"Sabar kak, sakit sekejap dan sikit jerr.. N bua pelan-pelan," kata N.

Memegang dua belah bahu Kak Arfah. Dan N menekan kontlnya yang sudah dicengkam oleh liang vagina Kak Arfah. Kak Arfah sendiri merasa kegatalan dan keryaman dinding vaginanya yang mengeluarkan air nikmat. N mengucup sambil meramas payudara Kak Arfah. Kemudian melumati bibir Kak Arfah dan mengulom lidah. Sambil kontolnya bergerak keluar dan masuk dalam liang vagiuna Kak Arfah.

Setelah kegelian mula menguasai kesakitan.. Kak Arfah merelakan dan meluaskan kankangan, lalu N menekan dengan kuat. Terasa macam ada bunyi letusan..

"Aduhh N sakitt.." jerit Kak Arfah sedangkan kontol N sudah menujah halangan dan berendam dalam cipap Kak Arfah. N mula
menghenjut pelahan, tarik dan masuk, lalu sensasi yang eli itu membuat Kak Arfah mengikut rentak henjutan N yang bertindak lemah dan lembut selepas memecahkan dara guru tarinya itu.

Syukur Kak Arfah dapat menerima seluruh batang zakar N di dalam lubang vaginanya. Keketatan lubang vagina itu mengeluarkan air mazi yang menjadi pelincir buat N.. N yang meneruskan tekanan yang kini diterima oleh Kak Arfa keperkasaan lelaki N dalam vagina kewanitaannya. Sakit hilang imbul sedap dan nikmat dan untuk kesekian kalinya Kak Arfah menjerit lagi,

"Uhh.. Uhh.. Uhh.. N akak kuar lagii." jeritan Kak Arfah diiringi dengan gigitan ke dada N dan Kak SArfah mengelinting keras dan mengejang tubuhnya menerima kepadatan batang zakar N dalam lubang Farajnya dan dia klimaks untuk kali keenam malam itu.

Kini angin laut mencumbui tubuhnya, sedang N melepaskan spermanya ke Perut Kak Arfah dengan banyaknya..

"Uwaa.. Kak N kuar ni.." lalu mengocok penisnya mengeluarkan air maninya semprotan ke perut Kak Arfah yang dengan terang melihat kontol N yang keras, panjang dan besar itu.

Dan bila N mengelap cipap Kak Arfah dengan tuala kecilnya, dia mendapati yang dilapnya ialah darah bercampor air mani, lalu ditunjukkannya kepada Kak Arfah. Kak Arfah merapatkan tubuhnya ke N, mengucup bibir N lalu membisikkan.

"Kau dapat dara akak.."

N senyum walaupun tubuhnya bergetar. Nikmat kali ini sungguh luar biasa. Dia memiliki mahkota kegadisan guru tarinya, Kak Arfah. N puas dan puasnya menjadi kenangan sampai ke saat ini.

Dalam rewang N, maunya memiliki tubuh Kak Arfa tercapai. Malah bonus lagi, memiliki Kak Arfa yang masih suci. N merenggut dara Kak Arfa di Tepi Pantai Gelora, dengan persetujuan dan izin Kak Arfa sendiri. Malah Kak Arfa berpuas hati lalu persetubuhan itu bukanlah yang terakhir malah ia berterusan sehingga kini walaupun Kak Arfa sudah mendirikan rumahtangga dengan pemuda pilihan keluarganya. Sayangnya pada N tidak pernah pudar malah bab bersetubuh dan syurga dunia ini dipelajarinya dari N, biarpun dia guru tari N..

Malam bulan sedang mengambang di angkasa terbentang, Kak Arfa menjadi wanita sejati di malam ini bersaksikan bulan dan bintang disetubuhi oleh anak tarinya, N Salam buat pembaca situs ini. Terima kasih membaca kisah N yang terus mengembara. Harap kelian berpuas hati dengan pengalaman terbaru N ini.

Tamat

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More