Rabu, 07 Maret 2012

Berkongsi dengan jiran - 3

Kak Rahmah pula nampaknya lebih mengada-ngada dan menunjuk-nunjuk. Semasa mengambil lauk-lauk dan menyudukan nasi ke dalam mulutnya, dengan sengaja dia membongkok lebih sedikit agar bapa mertuaku berpeluang nampak kebonjolan dan lurah teteknya dengan lebih mudah, agar lebih banyak bahagian dapat ditinjau. Tak sia-sia dia memakai 'low-cut' (in fact very low) blouse sebagai umpan. Bertuahnya bapa mertuaku..!! Saham tengah naik..!!

Aku pasti senario indah di hadapan mata bapa mertuaku membuatkannya 'lapar' dan 'haus' dalam kekenyangan. Ketika itu betapa banyak pun dia makan dan minum, aku yakin dia tetap kelaparan dan kehausan.. Aku tidak menyalahkannya. Kalau aku juga lelaki macam dia, tentu aku tak berdaya melepaskan peluang keemasan begitu saja. Yang bulat sudah datang bergolek, yang leper sudah datang melayang. Rezeki jangan ditolak..

Aku pun ada kemahuan juga. Sambil tangan kananku memegang gelas minuman, tangan kiriku turun ke bawah meja, lantas pergi meraba butuh bapa mertuaku. Uuh, uuh, walaupun kain seluarnya tebal aku masih dapat merasakan yang butuhnya sudah keras naik mencanak. Semua ini angkara tetek Kak Rahmah.

Sudah sah dia memang 'lapar' dan 'haus'. Dengan nakalnya aku mengurut-ngurut butuhnya biar dia stim lagi. Dia membiarkan saja tanganku menjalankan kerja jahatnya. Sedikit saja dia mengeliat-mengeliat membetulkan duduknya. Dia cuba buat-buat tak tahu, macam tak ada apa-apa berlaku. Tanpa ketara, dia menikmati keenakan yang tanganku berikan kepada butuhnya. Kak Rahmah tak dapat mengesan apa yang berlaku di hadapannya, di bawah meja.

"Sedap makan Pak?" Aku pura-pura bertanya. Dia tahu aku nakal mengusiknya.
"Sedaap... sedaap..." jawabnya ringkas, lantas meneguk lagi 'fresh orange' nya yang hampir habis. Dia perlu order segelas minuman lagi. Perlu.
"Nak tambah nasi lagi..." aku terus mengusiknya.
"Cukuplah tu... nanti kenyang sangat kat sini, balik nanti susah nak tidur... teruk pula Kiah melayan bapak berborak nanti..." dia pula mengusik aku pula.

Aku tahu yang sebenarnya dia tak mahu aku melarikan tanganku daripada butuhnya. Jantan biang. Jantan gatal. Betina pun betina gatal, miang.. Kak Rahmah hanya tersenyum melihat gelagat mesra aku dan bapa mertuaku. Mungkin dia envy apa yang berlaku di depan matanya. Apa yang berlaku di bawah meja dia tak tahu!

Dalam aku terus mengurut-ngurut batang bapa mertuaku, aku perhatikan Kak Rahmah di depan semacam resah duduknya. Dia tidak tersenyum lagi. Dia mengetap-ngetapkan bibirnya dan kedengaran merengek perlahan-lahan. Ini menjadikan aku curious.

"Kenapa dia?" sejenak timbul pertanyaan di kepalaku.

Bagaimanapun, instinct memberikan aku gambaran segera. Aku dapat menjangka mesti ada sesuatu hal berlaku di bawah meja di antara bapa mertuaku dengan Kak Rahmah di hadapannya.

"Sedap makan, Kak..?" aku bertanya Kak Rahmah dengan motif untuk mengusiknya.
"Sedaap, sedaap, Kiah," pendek saja jawapannya sambil terus menggigit-gigit dan mengetap-ngetapkan bibirnya yang merah merekah.
"Jangan makan banyak-banyak Kak, nanti balik rumah susah nak tidur," aku terus mengusiknya.
"Yaa, yaa, uuh, uuh, yaa," panjang pula pengakuannya.

Bapa mertuaku kelihatan tersenyum simpul saja. Akaunnya sudah balance, satu debit satu kredit. Aku puaskan dia, sementara dia pula puaskan Kak Rahmah di depannya. Fair and square. Aku bebaskan butuh bapa mertuaku daripada cengkaman tanganku. Aku mencari helah hendak meninjau apa yang berlaku di bawah meja menyebabkan Kak Rahmah sudah duduk resah.

Aku buat-buat terjatuh sudu ke lantai. Aku mengatakan sorry dan lantas menjengukkan kepalaku ke bawah meja dengan tujuan untuk mencari dan mengambil sudu yang jatuh itu. Budak dua ekor tidak menegur apa yang aku lakukan, maklumlah tengah khusyuk..

Tersentak aku bila melihat midi Kak Rahmah telah jauh terselak ke atas menampakkan pahanya yang putih sedang ditunjal-tunjal, dikuit-kuit dan diraba-raba oleh hujung kaki kanan bapa mertuaku yang sudah melepaskan kasutnya.

"Rupa-rupanya ini kerja dia orang," bisik hatiku.

Namun aku tidak merasa marah dan cemburu, bahkan seronok mengambil kesempatan sekejap memerhatikan betapa pandainya bapa mertuaku memainkan hujung kakinya untuk menggelidah paha dan menaikkan nafsu Kak Rahmah. Aku bangan semula dari bawah meja dan membetulkan kedudukanku sambil tersenyum memandang bapa mertuaku. Dia mengerti apa yang tersirat di sebalik senyumanku. Aku pandang Kak Rahmah juga dengan satu senyuman bermakna.

Mungkin bapa mertuaku tahu yang aku telah dapat melihat perilakunya di bawah meja itu, tetapi dia selamba saja. Ya tak ya, apa yang nak dirisau dan disegankannya. Jantan biang, betina pun dah gatal..! Sama padan! Kak Rahmah juga mungkin sedar yang aku sudah tahu mengapa dia duduk resah, mengetap-ngetap bibir dan merengek-rengek perlahan.

"Sorry Kiah.. I just couldn't..." kata bapa mertuaku.
"It's okay, no problem. You can have what you can get from her as long as you fulfil my needs," dengan cepat aku berterus-terang kepadanya.

Dia terus mengulum senyum. Cakapanku pasti dengan jelas telah dapat didengari dan difahami oleh Kak Rahmah. Aku lihat Kak Rahmah terpinga-pinga dan terlopong mulutnya sejenak mendengar kata-kataku kepada bapa mertuaku tadi. Secepat kilat aku terasa menyesal. Walaupun aku jujur dan ikhlas dalam menghamburkannya namun secara tak langsung aku telah memecahkan 'pekung di dadaku' kepada Kak Rahmah.

Kini aku rasa Kak Rahmah tahu yang aku ada 'affair' dengan bapa mertuaku. Malang sungguh! Aku sendiri telah memecahkan rahsiaku. Nampaknya bukan saja mulutku yang di bawah itu gatal mulutku yang di atas pun gatal juga. Balik nanti aku nak cili mulutku.

"It's okay Kiah, I too desperately need the same things.. From now on, between us, there's nothing to hide." Kak Rahmah berterus-terang.
"Kakak pun haus juga. Kau pun tahu Abang Rosli tu selalu ke outstation tinggalkan kakak keseorangan dan kesunyian di rumah.. Dalam sebulan tidak berapa hari dia berada di rumah. Kakak ni kan masih muda, masih lagi boleh.." Dia berhenti berkata setakat itu.

Dah terang lagi bersuluh. Aku dan bapa mertuaku telah mendengar dan faham maksud Kak Rahmah sejelas-sejelasnya.

"Nampaknya kemungkinan besar bapa mertua ku mendapat durian runtuh lagi," bisik hati kecil ku.
"Untungnya dia.."
"Okay, dah 11.00 malam ni, jom kita balik..." ajak bapa mertuaku.
"Sampai rumah nanti sudah hampir jam 12."

Serentak, aku dan Kak Rahmah menyatakan persetujuan kami. Padaku, lebih lekas sampai ke rumah lagi baik. Tahu-tahulah, malam ini ada 'late-night show', ceritanya panjang, mungkin sampai ke pagi..

Kak Rahmah bangun dahulu dan lantas berjalan menuju kaunter bayaran untuk menjelaskan bayaran yang dikenakan sepenuhnya. It's fair kerana dia yang hendak menjamu we all pada malam itu. After all, tak banyak mana dia kena bayar, kami tak mengambil minuman keras dan rokok. Aku tahu dia puas hati dan merasa berbaloi 'spending every single sen on us'. Aku dapat menjangka yang dalam masa terdekat dia akan memperolehi 'return' yang lumayan ke atas 'investment' nya.

Selepas itu, kami mengorak langkah menuju kereta yang akan membawa kami pulang ke rumah. Sampai di kereta, kali ini aku beralah. Aku suruh Kak Rahmah duduk di hadapan. Dia tidak menolak desakan aku. Mungkin aku telah menyorongkan bantal kepada orang yang mengantuk.

"Mana-mana you suruh duduk, I duduk, Kiah. Kalau you hendak I duduk atas pangku bapak mertua you yang handsome ini pun boleh, apa salahnya.." kata Kak Rahmah sambil membuka pintu dan membongkok masuk mengambil tempat duduknya.

Aku juga masuk duduk di belakang. Bapa mertuaku telah masuk duduk lebih awal sedikit daripada kami. Ketawa besar dia mendengar kata-kata Kak Rahmah. Dia seolah-olah sudah mendapat 'Bank Guarantee' yang diperlukan untuk meneroka bidang perniagaan yang baru nampaknya. Tuah ayam jantan letak di tajinya, tuah si jantan biang dalam kereta ini letak di kepala butuhnya yang besar panjang itu..

Sepanjang perjalanan, kami bergurau senda, usik mengusik antara satu dengan lain. Sungguh harmoni dan ceria sekali suasana dalam kereta yang sedang meluncur laju meninggalkan pusat bandar yang masih kelihatan sibuk dan hiruk-pikuk.

Yang seronoknya, ada satu ketika Radio 'Era' memainkan lagu 'Madu Tiga' nyanyian arwah P.Ramlee. Bapa mertuaku turut menyanyi, macam orang muda gelagatnya. Dia menoleh ke arah Kak Rahmah dan aku sambil tersenyum dan ikut menyanyi, "Hai, senangnya dalam hati, kalau beristeri dua, seperti dunia hai ana yang punya.." Malangnya dia tak taku senikata seterusnya.

Dalam pada itu aku sempat memerhatikan tangan kanan Kak Rahmah sudah melekap di atas paha kiri bapa mertuaku. Sudah melakukan kerja raba-meraba dan cubit-mencubit halus.

"Tak lama lagi pasti tangan Kak Rahmah akan meraba-raba dan mengurut-ngurut butuh bapa mertuaku," berkata-kata hati ku.

Betul juga jangkaan ku. Baru separuh perjalanan, batang konek dalam seluar bapa mertuaku telah dibelai dan menerima habuannya. Pasti sudah mencanak naik kena raba dan urut Kak Rahmah. Yang anehnya, aku tidak rasa cemburu dan marah bahkan mula seronok dan naik nafsu juga melihat apa yang berlaku di depan mataku. I truly enjoyed what I have seen.

Kami bertiga tidak bercakap-cakap lagi. Hanya suara radio yang perlahan berkumandang dalam kereta yang bergerak semakin laju dan sempurna kerana tidak ada banyak kereta lagi bergerak di jalan raya. Tiada lagi traffic jam ketika itu. Akan cepat sampai ke rumah.

Bapa mertuaku sudah resah duduknya. Dia sudah merengek-rengek dan bersiut-siut kesedapan. Kak Rahmah mencondongkan badannya ke arah bapa mertuaku untuk mendekatkan dan memudahkan lagi proses tangannya meraba dan mengurut butuh bapa mertuaku.

Terbeliak mataku bila terlihat secepat kilat tangan kiri bapa mertuaku menyelinap masuk ke dalam blouse Kak Rahmah dari sebelah atas yang terdedah besar itu. Jelas kelihatan tangan bapa mertuaku meraba-raba dan meramas-ramas tetek kanan Kak Rahmah. Pasti putingnya juga kena picit dan gentel. Pasti. Menyusul, jelas kedengaran zip seluar bapa mertuaku ditarik oleh Kak Rahmah. Agaknya Kak Rahmah ingin mengeluarkan butuh bapa mertuaku dari seluar dalamnya. Aku agak aja..

"Aduuh, uh, uuhh, besar, panjang dan kerasnya butuh Bang Man ni," keluh Kak Rahmah.

Eh eh, sekejapan dah pandai pula Kak Rahmah yang gatal ini memanggil bapa mertuaku 'Bang Man'. Siapa yang mengajar dan menyuruhnya?

"Please, don't take it out now, just leave it right there, okay?" bentak bapa mertuaku.
"Tak mengapa, Mah cuma nak raba-raba, pegang-pegang dan urut-urut aja, tak boleh ke?" Kak Rahmah mengeluh semacam sedikit hampa.

Pada mereka berdua, aku seolah-olah sudah tiada lagi dalam kereta itu. 'My presence was not felt at all'. Mereka tiada perasaan segan silu lagi. Mereka sudah khayal dibuai nafsu yang sudah naik memuncak. Kedua-duanya sudah merengus dan bersiut-siut menahankan kesedapan dan keghairahan raba-meraba, urut-mengurut dan ramas-meramas.

Kak Rahmah ternyata lebih gatal daripada bapa mertuaku, lebih miang daripada bapa mertuaku, lebih mengenyam daripada aku, dan lebih jalang daripada kami berdua.

Peliknya, aku di belakang pun tidak duduk diam. Nafsuku juga sudah naik. Tanpa disedari tangan kananku telah meraba-raba dan meramas-ramas buah dada kanan ku sendiri. Manakala tangan kiri ku sudah meraba-raba dan menepuk-nepuk tundun dan nonokku. Aku juga bersiut-siut menahankan kesedapan. Tetekku sudah menegang, nonokku sudah berdenyut-denyut gatal. Nasib baik aku tidak membuka zip jeans aku.

Mujurlah belum sempat kami bertiga melakukan apa-apa yang lebih 's exciting', kereta yang dinaikki telah sampai dan berhenti di pintu pagar rumahku dengan selamatnya meskipun 'driver'nya memandu dalam keadaan yang membimbangkan. Maklumlah banyak masa memegang 'steering' sebelah tangan saja.


Bersambung . . . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More