Rabu, 07 Maret 2012

Berkongsi dengan jiran - 4

Sambil kami membuka pintu kereta untuk keluar, aku mempersilakan Kak Rahmah masuk ke dalam rumahku.

"Marilah masuk ke rumah I dulu Kak Rahmah. Masih awal lagi untuk balik tidur. Bukan ada siapa kat rumah you tu. Lagipun you bilang semalam ingin benar hendak duduk-duduk minum, berborak-borak sambil menonton TV bersama I dan Bang Man di rumah I. Marilah.."

Aku menyindirnya memanggil bapa mertuaku Bang Man semasa sedang berkhayal buat kerja tak senonoh dalam kereta sebentar tadi. Dia sedar aku mengusiknya. Sebagai seorang yang 'sporting' dia hanya tersenyum lebar. Tidak ada tanda-tanda dia berkecil hati walau sedikit pun.

"Okaylah Kiah, you punya fasal, tak diajak pun I masuk juga... tapi tak boleh lama-lama tau."
"Kerana I ke.. Atau kerana Bang Man ni," aku terus mengusiknya lagi sambil mengarahkan muncung mulutku ke arah bapa mertuaku.

Lantas bapa mertuaku yang tersipu-sipu (malu sedikit konon!) mencelah sebelum Kak Rahmah sempat membalas usikanku, "Jom masuk Mah. The night is still young. Mari kita rehat-rehatkan perut kita yang kekenyangan ni. I pun ada bawa DVD cerita yang menarik. Kalau sudi jom kita tonton bersama-sama, marilah masuk."

Hai, entahlah.. Siapa yang kena jerat dan siapa yang betul-betul dapat 'masuk' malam ni nanti sudah terbayang-bayang di kepalaku. Harapanku, jangan aku tak berpeluang dan menggigit jari saja pada malam ini sudahlah..

Kami melangkah masuk, tutup pintu rumah rapat-rapat, dan terus menuju ke ruang tamu. Tak payah disuruh aku lantas 'meromantikkan' suasana di ruang tamu. Aku 'on'kan TV dan air-cond. Aku suruh Kak Rahmah duduk di kerusi 'double' bersama bapa mertuaku manakala aku duduk di kerusi 'single' bersebelahan dengan bapa mertuaku kira-kira satu meter setengah jaraknya. Semuanya mengadap ke TV.

"Buka TV3 Kiah, bapak nak tengok 'Nightline' sekejap, kok kok ada berita penting terkini," pinta bapa mertuaku.

Aku terus bangun untuk menunaikan kemahuannya. Ikut cakap Boss, selamat! Belum sampai lima minit, aku bangun meminta izin untuk ke dapur.

"I ke belakang sekejap, buatkan you all kopi O, okay?" Bapa mertuaku mengangguk-ngangguk saja tanda bersetuju.
"I nak ke rest room sekejap Kiah, show me please." Kak Rahmah juga ikut bangun.
"Come, I'll show the rest room."

Sama-sama kami bergerak meninggalkan bapa mertuaku menikmati rancangan 'Nightline' sendirian. Tak mungkin dia nak ke bilik air sekarang kerana semasa berhenti mengambil minyak di petrol station sebentar tadi dia dah sempat melakukannya. Semasa aku masih sibuk menyediakan minuman dan sedikit juadah ringan, aku dapat mendengar bunyi pintu bilik air ditutup oleh Kak Rahmah. Ternyata dia telah keluar dan bergerak kembali ke ruang tamu untuk menemani 'Bang Man' nya..

Tak sampai 20 minit, kopi O, beberapa keping biskut lemak dan 10 biji pisang emas telah berada di atas meja kecil di hadapan kerusi kami duduk.

"Jemput minum bapak, Kak Rahmah..."

Dengan serentak kedua-dua mereka mengucapkan terima kasih kepadaku. Bapa mertuaku yang terlebih dahulu mengangkat cawan untuk meneguk kopi O yang masih 'berasap' tu. Manakala Kak Rahmah bermula dengan memakan pisang.

"Kalau ada peluang, malam ini kau akan dapat makan pisang yang lebih besar dan enak, Kak Rahmah... jangan sampai kau tercekik nanti sudahlah..." tak semena-mena terbit kata-kata kotor di kepalaku. Entahlah..

12.30 tengah malam, 'Nightline' selesai. Tidak ada berita penting nampaknya malam itu. Hanyalah berita dan gambar-gambar Perdana Menteri buka itu, Timbalan Perdana Menteri buka pusat itu, dan Menteri-Menteri buka kain-kain itu dan ini untuk merasmikan pelbagai program dan projek. Biasalah tu.. Amalan demokrasi tulen!!

"Sekarang mari kita tengok DVD yang I bawa ni," pelawa bapa mertuaku kepada kami sambil mengeluarkan beberapa buah DVD daripada beg 'James Bond' nya. Tengok 'cover' menarik filem-filem ini.

Tanpa menunggu response daripada kami, dia terus bangun dan menggodokkan sekeping DVD ke dalam 'player' yang secara automatik memulakan 'play'.

Aku dan Kak Rahmah tersipu-sipu sekejap demi terpandang filem yang ditayangkan adalah 'blue film' rupanya. Aku rasa filem itu agak telah lama juga, tetapi gambarnya masih cantik dan terang, lakonan John Holmes, John Leslie dan lain-lain nama yang tak sempat aku baca. Manakala para pelakon wanitanya termasuklah Candy Samples, Seka, Barbara Dare dan lain-lain. Memang hebat-hebat para pelakon yang membintangi filem ini. Tak sempat pula aku membaca judul ceritanya. Ah, tak kisahlah, kalau filem kotor macam ni, apa cerita pun sama aja, lain tak ada, dari awal hingga akhir, jantan tutuh betina, betina tutuh jantan, dan ada kalanya betina bantai betina. Itu saja. Bukannya ada cerita sangat..

Seperti kebanyakan filem xx, filem ini juga terus bermula dengan menayangkan babak sex, tak ada cerita, terus dipertontonkan aksi 69 John Holmes dengan Candy Samples. Si jantan menjilat puki dan nonok manakala si betina menjilat, menghisap dan mengocok-ngocok kepala butuh. Tak henti-henti mereka bersiut-siut dan mengerang-ngerang, yang si betina lebih kuat 'jeritan' sedapnya. Biasalah tu..

Sambil berdeuuh berdeaah dengan kuat, jelas kedengaran Candy Samples mendesak, "Suck me, suck me.. Harder, harder, eat my cunt.. Eat my pussy... you dirty bastard!!" John Holmes tidak bersuara sangat, sibuk menjilat dan menyonyot nonok Candy Samples. Dalam filem-filem kotor seperti ini, memang biasa kita lihat 'hero-heronya' lebih banyak aksi daripada bercakap. Mereka biasanya kurang bercakap, sibuk, bertungkus lumus buat kerja.

Hebat, hebat, macam singa lapar John Holmes dan Candy Samples. 'Aset' kedua-dua pelakon ini uuhh.. Tak boleh nak cerita. Kalau peminat-peminat 'xx-rated films' tak tahu, something wrong somewhere. John Holmes sebenarnya telah mati manakala Candy Samples diberitakan masih hidup tapi tak 'aktif' lagi.

Aku yakin penuh, seperti aku, Kak Rahmah pasti sudah geram dan meleleh air liur melihat John Holmes punya batang konek yang amat panjang dan besar itu. Aku juga rasa pasti yang bapa mertuaku sudah mendidih nafsunya melihat betapa tembamnya puki dan nonok Candy Samples, betapa besar dan montoknya tetek Candy Samples. Dia mana boleh tengok orang bertetek besar. Bukankah tetek besar menjadi idaman dan kegeramannya? Isterinya dulu tahu, aku pun telah tahu, tak tahu berapa ramai lagi yang tahu akan 'kegilaannya' itu. Rasa-rasanya Kak Rahmah pun akan tahu juga tidak berapa lama lagi.

Selepas jilat-menjilat dan hisap-menghisap dengan ber 69, ditayangkan pula John Holmes dan Candy Samples melakukan 'fucking doggy-style' atas kusyen panjang. Babak ini jauh lebih hebat daripada babak 69 tadi. Jauh lebih mengghairahkan walaupun aku tak nampak langsung kepala butuh John Holmes masuk habis ke dalam nonok Candy Samples. Itupun, bukannya setakat melenguh dan mengerang bunyi suara Candy Samples bahkan telah sampai ke tahap 'terpekik terlolong'. Entah ya entah tidak, tak tahulah.. Lakonanlah katakan. Anyway, we're forced to believe it, right?

Sekonyong-konyong, aku mula terbayang-bayangkan butuh besar panjang bapa mertuaku membedal nonok dan pukiku dari belakang. Di kaca TV tu aku nampak seolah-olah yang sedang menonggeng dengan tetek besar terbuai-buai itu adalah aku manakala yang sedang beria-ia mengepam nonok dengan butuh besar panjang itu adalah bapa mertuaku. A very, very dirty imagination.

Aku nampak Kak Rahmah juga semakin resah gelisah duduknya. Midinya sudah terselak dan naik terangkat ke atas, sudah jauh melepasi lututnya. Hampir 40 peratus pahanya yang putih gebu itu sudah kelihatan. Bapa mertuaku yang lebih hampir dengannya aku pasti lagi lebih jelas dapat melihatnya. Sekejap-sekejap Kak Rahmah membetulkan kedudukan blousenya. Pada pandanganku, buah dadanya semakin terdedah. Keadaan midinya tidak dihiraukan.

Aku memecah kesunyian yang telah berlaku kira-kira 25 minit.

"Are you okay, Kak Rahmah, seronok ke? Senyap aja, khusyuk nampak..." aku mengusiknya.
"It's okay with me, seronok juga... tapi air-cond ni I rasa macam tak cukup sejuk lah..." dia menyampuk.
"Kalau dapat sejukkan sikit lagi, boleh tak?"

Ehem, aku tahu Kak Rahmah sudah 'panas'. Lantas aku bangun mengambil 'remote control' air-cond dan menurunkan suhunya daripada 19 kepada 16 drj C. Bapa mertuaku aku nampak tersenyum simpul saja. Dia pun tahu Kak Rahmah sudah 'hot'.

Sampai saja ke babak 'close-up' di mana butuh John Holmes jelas nampak mengepam hebat nonok Candy Samples yang berada di bawah mengangkangkan pukinya selebar-lebarnya, manakala kedua-dua kakinya dilipat dan disangkak habis oleh John Holmes hingga lututnya hampir-hampir mencecah buah dadanya yang menggunung itu, bapa mertuaku bergegas bangun mendapatkan Kak Rahmah. Dia tak boleh tahan lagi agaknya. It's already time for him to make a move..

Dia terus memeluk Kak Rahmah, mendirikannya. Mulutnya sertamerta menangkap dan mengomol mulut Kak Rahmah. Jelas kelihatan mulut mereka melekat, bertaut habis. Kak Rahmah langsung tidak cuba menolak bapa mertuaku. Masakan dia nak berbuat demikian. Dia telah 'gatal dan miang' sejak di Restaurant Flaminggo tadi. Di situ lagi tadi dia telah terus-terang 'declare' di hadapan aku dan bapa mertuaku yang dia 'kehausan'. Dalam kereta tadipun dia dah 'demonstrate' kehausan dan kelaparannya, sedikit pun tiada segan silu.

Kalau masuk saja ke rumahku tadi bapa mertuaku terus peluk dan cium dia, aku pasti dia takkan menolaknya, tak perlu bermukaddimahkan filem 'hardcore'. Terang, seperti yang biasa aku sebutkan, bapa mertuaku penyabar orangnya, tidak gopoh gapah. Cool and steady. Dia cekap menunggu masa yang paling sesuai 'to strike'. Dia sudah tahu 'tak lari gunung dikejar', hilang blouse dan bra nampaklah dia. Eh, eh, dah melalut aku ni.

Sebaik saja mulut bapa mertuaku terlepas daripada mulutnya, Kak Rahmah merengek memanggil aku, "Come on Kiah, come and join us, what are you waiting for man.." Amboi, macam slang betina 'Mat Salleh'. Dia tidak tamak, mungkin dia tahu kalau dia makan seorang dia akan tercekik nanti..

Memegang kata-katanya di restaurant tadi 'between us, there's nothing more to hide', bungkas aku bangunan menutup TV dan DVD Player dan terus mendapatkan mereka. Mana boleh jadi. Takkan aku nak jadi penonton saja. Apa nak ditunggu lagi, dan apa nak disegankan lagi.

Dengan spontan bapa mertuaku melepaskan pelukannya terhadap Kak Rahmah. Kedua-dua tangannya kini dengan erat dan rakus memeluk pinggangku. Tidak buang masa lagi mulutku menangkap mulut bapa mertuaku. Sudah terbalik. Kalau sebentar tadi mulut bapa mertuaku yang menangkap mulut Kak Rahmah. Begitulah miangnya Kiah bini Aznam ini.

Begitulah jalangnya Kiah menantu Pak Man ini. Rahmah bini Rosli pun apa kurang gatalnya, nampak sah bukan main miang puki dan nonoknya. Tengok gayanya memang dia lebih biang daripada aku pada ketika itu. Tengok caranya memang sungguh dia lapar dan haus, bukan sengaja dibuat-buat.


Bersambung . . . . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More