Senin, 05 Maret 2012

Haruan makan anak - 3

Aku tak perasaan bahawa yang bersamaku pada malam itu adalah bapa mertuaku, bukannya suamiku. Jelas, hakikatnya, aku yang mengundang nahas pada malam itu. Aku yang sengaja mencari fasal. Aku yang menyiksa naluri bapa mertuaku.

Buah dadaku berukuran 38 B yang tegang, montok dan bergegar-gegar dalam gaun malamku sudah pasti dapat dilihat dengan jelas oleh bapa mertuaku. Alur pukiku yang tembam juga jelas kelihatan apabila aku berdiri dan berjalan di hadapannya. Maklumlah, gaun malam, semua orang tahu sememangnya nipis. Semuanya telah menimbulkan kegeraman berahi yang amat sangat kepada bapa mertuaku yang sudah lama menderita kehausan.. Seks. 'Something wrong' lah kalau nafsunya tak naik melihat aku dalam keadaan yang sungguh seksi itu.

Patutlah semasa aku membongkok sedikit untuk menghidangkan makanan di hadapannya tadi, bapa mertuaku tak segan silu asyik merenung tajam lurah gunung berapiku yang terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas bukaannya.

Oleh sebab tidak dapat menahan sebak nafsuku lagi melihat tiang khemah bapa mertuaku yang kian menegak terpacak, macam tak mahu turun-turun, tanpa meminta diri, aku terus berjalan cepat menuju ke bilikku dengan meninggalkannya di ruang tamu ternganga-nganga.

Desakan nafsu berahiku yang meluap-luap ketika itu telah menyebabkan aku tergopoh-gapah untuk mendapatkan tilam untuk segera melayan denyutan, kemutan dan kegatalan nonokku. Switch lampu dan 'air-cond' dengan serentak aku 'on' kan dengan cara yang agak kasar. Dah tak tahan, nak cepatlah katakan..

Aku lantas menanggalkan gaun malamku dan menghumbankan badanku ke atas katil. Bertelanjang bulat, aku terus menonggeng sambil memejamkan mata tanpa perasan yang bontutku terbuka dan terdedah tanpa seurat benangpun menghala ke pintu masuk bilikku. Aku tidak perasan yang aku tidak menutup dan mengunci pintu bilikku ketika tergesa-gesa masuk tadi.

Aku menonggeng dan mengangkang seluas mungkin dan mula bermain dengan nonok dan biji kelentitku menggunakan jari-jari tangan kiriku yang menyusur dari bawah badan dan perutku. Tangan kananku berteleku di atas bantal menjadi tongkat kepada sebelah kanan badanku bagi mengelakkan tetekku, khasnya yang sebelah kanan itu, daripada terhenyak dan terpenyek.

Aku mulai dengan membayangkan betapa bahagianya kalau suamiku, Aznam, mempunyai kontol besar panjang seperti bapanya. Aku terus leka dibuai khayalan yang begitu menyeronokkan sambil menjolok-jolokkan jari-jariku masuk ke dalam lubang pukiku. Uuuh.., gatalnya lubang pukiku..

Bagaimanapun, bayangan kepada suamiku tidak tahan lama, kira-kira 5 minit sahaja. Tiba-tiba sahaja aku dapat bayangan yang lebih menyeronokkan.. Aku mula terbayangkan pula bapa mertuaku dengan butuhnya yang besar berurat-urat dan panjang itu sedang mengepam kuat keluar masuk lubang keramatku dari belakang. Uuuh, uuh, uuh, kupejamkan mataku melayani imaginasi dan fantasi seksku. Semakin kemas dan bertenaga jari-jariku menjalankan kerja jahatnya.

Bontutku terangkat-angkat dan bergoyang-goyang selaras dengan irama yang dialunkan oleh jari-jariku untuk melayan kemahuan nonok dan biji kelentitku. Aku terasa cairan hangat sudah mula meleleh keluar membasahi jari-jari dan lurah pukiku.

"Aduuh, uuh, uuh, gatalnya nonok Kiah, bapak.. Pam kuat-kuat, Bapak, sedapnya butuh bapaak.., tekan dalam-dalam Pak," tak semena-mena terhambur keluar kata-kataku, seolah-olah bapa mertuaku betul-betul sedang membedal nonokku dari belakang.

Pintu bilik aku bukan sahaja tidak berkunci malahan terbuka luas, secara langsung mempersilakan sesiapa sahaja menonton lakonan solo hebatku di atas katil. Oleh kerana mukaku arah ke dinding sambil mata terpejam-pejam untuk merasakan nikmat berlayar, konon-kononnya bersama bapa mertuaku, lebih kurang 15 minit, aku tidak sedar yang bapa mertuaku sebenarnya telah masuk dan sudahpun menghampiriku.

Pastinya dia dengan jelas telah lama dapat menonton sepenuhnya 'free tiger-show' ku dengan khusyuk dan seronoknya tanpa apa-apa halangan. Untung besar dia..! Bukan senang nak dapat peluang keemasan yang terdedah begitu. Macam kena loteri hadiah pertama dia.

Aku tersentak dan panik seketika apabila tiba-tiba sahaja merasakan sentuhan lembut jari-jari orang lain pada alur puki dan nonokku. Oleh kerana melangit keenakannya, aku tergamam dan terdiam sahaja. Tidak berbuat apa-apa. Tidak cubapun melarikan bontotku. Lebih aneh aku tidak terjerit dan membantah sedikit pun.

Sebaliknya, aku menyambutnya dengan jari-jariku lantas meninggalkan nonokku bagi membolehkan tugasnya diambilalih sepenuhnya oleh jari-jari orang lain yang lebih menyeronokkan dengan sertamerta.

"Now you take over my job, you dirty bastard," begitulah agaknya bisikan jari-jariku kepada jari-jari yang baru sampai itu.

Tanpa karenah aku mengangkat tinggi lagi bontutku bagi memberi ruang dan laluan yang lebih lumayan kepada jari-jari yang datang tak berjemput itu. 'Response' yang 'immediate' dan positif daripadaku menggambarkan yang aku sebenarnya dalam keadaan "pucuk dicita ulam mendatang".

Sekarang kedua-dua tanganku sudah kuat berteleku pada bantal, membolehkan tonggenganku menjadi lebih mantap dan tegak. Badanku tidak lagi jejak ke tilam, menjadikan kedua-dua belah buah dadaku mendapat cukup ruang untuk bergantung-gantung dan berbuai-buai. Pasti satu senario yang indah sekali bagi sesiapa yang memandangnya.

Aku mendongak dan menoleh ke belakang, di sebelah bahu kiriku. Jelas, seperti yang aku duga, sebenarnyalah bapa mertuaku yang empunya jari-jari dan tangan yang mula bermain-main di puki dan nonokku yang tembam dan sudah berair itu dan kelentitku yang kian mengenyam.

Siapa lagi kalau tak dia? Bukan ada orang lain dalam rumahku ketika itu. Dia juga sudah telanjang bulat. Tegap sasa lagi badannya, ada bulu dada tapi tidak berapa lebat, cukuplah untuk kepuasan buah dada wanita jika terkena hempap dadanya. Baju 'T-shirt' dan kain sarungnya tak tahu ke mana telah dilemparkannya. Mungkin dibalingkan di kerusi tempat dia duduk di ruang tamu tadi atau di luar bilik pintu nak masuk ke bilik aku.

"Bapak..!!" Aku menegurnya dengan nada macam terperanjat dan tercungap-cungap, bukan betul-betul terperanjat. Itu sahaja yang keluar daripada mulutku.
"Ya, Kiah, Bapak tak tahan melihat kau menonggeng dan bermain dengan nonok Kiah macam ini, Bapak tak tahan, maafkan Bapak, is it okay if I join you?"

Dia bertanya tapi belum dapat jawapanpun tangan kirinyanya sudah melekap kat nonokku serta Ibu jarinya sudah terpelesuk menuding masuk sedikit menutup lubang juburku. Bagaimana ni? Ini kes 'mismanagement' dan salahguna kuasa, dah belanja dulu baru nak minta kelulusan daripada Lembaga Pengarah.

Padaku, pertanyaannya itu jangan tidak saja. 'Really, it was a leading question' yang biasanya ditolak oleh Hakim Mahkamah. Bapa mertuaku sebenarnya telah mengemukakan satu permintaan atau soalan yang menjerat aku dengan hanya satu jenis jawapan. Tambahan pula aku pun tak terfikirkan apa jawapan lain yang patut diberi.

Oleh kerana nafsu berahiku sudah mula menguasai aku sepenuhnya, aku dah lupa siapa diriku dan siapa pula lelaki yang sedang berada di belakangku siap sedia hendak mengerjakan nonok dan pukiku ketika itu. Lagipun apa nak segan silu lagi, dua-dua dah bertelanjang bulat. Nak lari ke mana?

Aku hanya berupaya menyebut "Okay.. Okay.." sambil mengangguk beberapa kali tanda memberikan kebenaran yang mutlak. Pun begitu, nasib baik juga cepat dapat aku menambah, "But not over the limit, bapak.."

Sebenarnya aku sendiri pun tak faham apa sebenarnya yang aku maksudkan dengan 'not over the limit' itu. 'Still, what more could I say then? Practically, I had no better choice of words to use. If you were in my position, definitely you would be sayang the same words'. Nak marah dan tak nak beri pun benda sudah terjadi.

Keseronokan telah mula ku rasakan menjalar dalam badanku. Takkan aku nak pukul dan halau dia keluar? Lagipun, aku rasa aku yang harus lebih dipersalahkan. 'The blame should be on me, not him'. Aku menerima padah kerana kecuaian dan perilakuku sendiri. Aku yang sengaja 'mengundangnya' masuk. Bukankah aku juga sebenarnya dalam situasi 'orang mengantuk disorongkan bantal' ketika itu?

Sambil aku bercakap memberikan 'green light', sempat aku melihat tangan kanannya sedang menggenggam dan mengurut-urut batangnya yang sudah keras terhunus. Waduuh!! 'A beautiful sight. ' Geramnya aku, mahu rasanya aku menerpa menolakkan tangannya supaya tanganku pula boleh memainkan peranannya sertamerta. Hujung kepala butuhnya besar berkilat-kilat seolah-olah tersenyum memberi tabik hormat kepadaku buat kali kedua.

Dengan pantas bapa mertuaku bertindak mengambil kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-pinga dan tidak tahu nak buat apa-apa, hanya mahu menyerah. Terus saja tangan kanannya melepaskan butuhnya dan memegang erat paha kananku.

Dia mengangkat tinggi lagi bontotku dan membukakan kangkangku sebesar yang boleh lagi untuk menjadikan nonokku yang tembam tersembul dan terpapar lebih hebat di depan matanya.

"Nah, tengok puas-puas Pak nonok Kiah yang cantik dan tembam ini, dalam baju gaun malam tadi kau tak nampak jelas, nah tengok, tengok.." desak hatiku.

Jari-jari tangan kirinya yang sudah beberapa ketika melekap pada nonokku mula bertindak lebih ganas tetapi masih lembut dan cermat. Aku mengerang-ngerang kesedapan bila jari telunjuknya dapat mencari dan terus mencecal-cecal bijik kelentitku. Jari ibunya pula dengan serentak menguit-nguit masuk dalam lubang juburku. Semakin lama semakin rancak bapa mertuaku meneruskan proses raba-meraba dan korek-mengorek nonok, kelentit dan lubang juburku dengan satu irama yang sungguh mengkhayalkan aku.

Semakin lama semakin hebat kelazatan yang diberikannya kepadaku. Aku belum pernah merasakan dua batang jari serentak mengerjakan kedua-dua lubangku, depan dan belakang. Sedapnya, sedapnya puan-puan, Kakak-Kakak dan Adik-Adik, tak percaya, cubalah minta pasangan lelaki anda buat seperti yang dilakukan oleh bapa mertuaku terhadapku ini. Sedapnya hingga tak terkata!!


Bersambung . . . . . .

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More